Kabar Kesehatan – Wanita Diharap Segera Melakukan Pemeriksaan Jika Ada Gangguan Dalam Vagina

Kekeringan pada vagina mempengaruhi banyak wanita, tetapi kebanyakan dari mereka tidak berbicara tentang hal ini – bahkan kepada dokter mereka – dan banyak yang tidak akan mengambil langkah untuk meningkatkan ketidaknyamanan. Mengapa kerahasiaan?

Wanita dapat mengalami kekeringan vagina (yaitu, kurangnya lubrikasi vagina) pada setiap tahap kehidupan.

Namun, masalah ini paling sering terlihat selama atau setelah menopause , ketika kadar estrogen wanita sering menurun.

Vagina kering membawa sejumlah masalah lain, seperti iritasi, gatal-gatal, atau sensasi terbakar di area genital – terutama selama hubungan seksual.

Kekeringan vagina dapat membuat seks menyakitkan dan tidak menyenangkan dan bahkan bisa menyebabkan perdarahan postcoital.

Dengan masalah yang biasa ini, terutama bagi wanita yang sedang memasuki masa menopause, itu hanya masuk akal untuk didiskusikan secara bebas, dan bagi wanita untuk tidak memiliki keraguan dalam mencari cara terbaik mengelola gejala.

Tapi itu bukan studi baru, yang dilakukan oleh para ilmuwan dari berbagai institusi di Amerika Serikat – termasuk Universitas California, Davis, Universitas Massachusetts di Worcester, dan Universitas Michigan di Ann Arbor – ditemukan.

Para peneliti menganalisis data dari Studi Kesehatan Perempuan di Seluruh Bangsa(SWAN) dan mengungkapkan bahwa sebagian besar wanita tidak melaporkan kekeringan vagina kepada dokter mereka, dan mereka juga tidak mengambil langkah-langkah untuk mengurangi masalah ini.

Dalam sebuah makalah yang sekarang diterbitkan di jurnal Menopause – dari American American Menopause Society (NAMS) – tim peneliti menjelaskan bahwa kekeringan vagina diperlakukan sebagai topik yang tabu. Penulis pertama dari penelitian ini adalah Dr. Elaine Waetjen.

Masalah umum terselubung dalam keheningan

SWAN melacak data 2.435 wanita selama periode 17 tahun (1996-2013), dan, dari semua peserta studi, 19,4 persen – yang berusia 42-53 pada awal – melaporkan mengalami kekeringan vagina pada awal penelitian. .

Dan, pada saat semua peserta studi mencapai usia 57-69, bahkan lebih dari mereka (34 persen) melaporkan bahwa mereka mengalami kekeringan vagina.

Tetapi para peneliti mencatat dalam makalah mereka bahwa terlepas dari fakta bahwa gejala-gejala ini dirasakan oleh banyak wanita, 50 persen dari mereka gagal melaporkannya kepada dokter mereka.

Selain itu, kurang dari 4 persen wanita dengan kekeringan vagina menggunakan segala jenis terapi – seperti tablet estrogen, krim vagina, atau cincin vagina – untuk mengatasi masalah ini.

Tim juga menemukan bahwa seberapa besar jenis kelamin wanita-wanita ini tidak mempengaruhi tingkat kekeringan vagina atau rasa sakit yang mereka alami selama hubungan seksual.

Beberapa wanita, penulis menjelaskan, percaya bahwa melakukan lebih banyak seks dapat membantu memperbaiki kekeringan pada vagina, sementara yang lain menunda hubungan seks sepenuhnya, berharap bahwa tidak melakukan pantangan akan memperbaiki gejala mereka. Namun kedua pendekatan itu tidak memiliki efek nyata pada masalah fisiologis.

About The Author

Reply