Kabar Nasional – Lava Merah Menyala Terlihat di Gunung Agung

Cahaya dari pijaran lava di kawah Gunung Agung Bali terlihat jelas, yang membaut kemungkina letusan besar di pulau wisata yang populer terus meningkat. Cahaya oranye yang terbakar di puncak Gunung Agung dapat dengan mudah dilihat pada malam hari dan pada abu vulkanik tebal yang oleh badan bencana Indonesia mencatat dimuntahkan sejauh 3 kilometer ke atas atmosfer.

“Kami bisa melihat magma malam ini,” Nyoman Karyiarsa, penduduk desa Rendang, mengatakan kepada Guardian pada Senin (27/11) malam. “Dari jam 7 malam sampai jam 8 malam, kami bisa melihat warna merah cerah dari kawah, tapi belum keluar.”

Pos pemantauan Rendang mencatat getaran kuat dan terus menerus sekitar pukul 2 siang pada hari Selasa (28/11) di Bali, dengan penduduk setempat dan wartawan dihimbau untuk mengungsi. Letusan besar terakhir pada tahun 1963 didahului oleh tremor terus-menerus.

Gunung berapi Bali, titik tertinggi di pulau ini, telah tumbuh semakin gelisah selama sepekan terakhir, dengan sistem peringatan naik ke tingkat tertinggi pada Senin (28/11) pagi, karena sifat letusan telah bergeser dari freatik, atau berbasis uap, ke magmatik.

Sekitar 100.000 orang di 22 desa dalam zona merah enam mil di sekitar gunung berapi tersebut telah diperintahkan untuk segera pergi.

Karyiarsa mengatakan bahwa pengungsi dari pegunungan terus melarikan diri ke desanya dan beberapa saat kemudian mengalami sedikit getaran. “Kami berada di luar zona merah tapi kami bisa mendengar gemuruh gunung, dan abu menutupi dedaunan. Jika Anda tidak memakai masker, Anda bisa merasakannya saat Anda bernafas,” katanya.

Foto Gunung Agung saat fajar menyingsing pada hari Selasa (28/11) menunjukkan asap vulkanik dua tingkat yang meningkat dari gunung berapi. Juru bicara lembaga pemadam kebakaran Sutopo Purwo Nugroho mengatakan di Twitter bahwa kolom putih berasal dari uap air, sedangkan abu-abu gelap diproduksi oleh magma.

Ahli vulkanologi memperingatkan bahwa bahaya utama letusan besar adalah longsoran batu dan debu yang bergerak cepat yang dikenal sebagai aliran piroklastik, serta semburan lumpur dan ashfall.

Di masa penghujan, pihak berwenang telah menekankan bahaya abu berbahaya dan lumpur yang bergerak cepat yang dikenal sebagai lahar, yang bercampur dengan batuan, abu dan puing-puing yang menghasilkan aliran yang menyerupai beton basah.

About The Author

Reply