Kabar Teknologi – AI Berhasil Menyelesaikan Rubik Dalam Satu Detik

Sistem kecerdasan buatan yang dibuat oleh para peneliti di University of California telah memecahkan Rubik’s Cube hanya dalam waktu satu detik.

DeepCubeA, demikian algoritma itu disebut, menyelesaikan teka-teki logika 3D yang telah membebani manusia sejak ditemukan pada 1974.

“Itu belajar sendiri,” kata penulis laporan Prof Pierre Baldi.

Para peneliti mencatat bahwa strateginya sangat berbeda dari cara manusia menangani puzzle.

“Tebakan terbaik saya adalah bahwa bentuk penalaran AI benar-benar berbeda dari manusia,” kata Prof Baldi, yang adalah profesor ilmu komputer di University of California, Irvine.

Studi yang dipublikasikan di Nature Machine Intelligence , melihat algoritma yang diberikan 10 miliar kombinasi yang berbeda dari teka-teki, dengan target untuk memecahkan kode mereka semua dalam 30 gerakan.

Itu kemudian diuji pada 1.000 dari ini dan berhasil menyelesaikan semuanya, menemukan jalan terpendek ke solusi sekitar 60% dari waktu.

Manusia yang mampu memecahkan puzzle dengan cepat umumnya membutuhkan sekitar 50 gerakan. Sistem AI menyelesaikannya dalam rata-rata 28 gerakan.

Algoritma komputer bukan yang pertama atau non-manusia tercepat untuk memecahkan teka-teki. Kehormatan itu jatuh ke sistem yang dirancang di Massachusetts Institute of Technology, dijuluki algoritma min2phase, yang memecahkan teka-teki tiga kali lebih cepat.

Tetapi yang terpenting sistem itu tidak menggunakan jaringan saraf – yang meniru cara kerja otak manusia – atau teknik pembelajaran mesin dan diprogram hanya untuk memecahkan teka-teki.

Pada 2018, peneliti membangun robot yang memecahkan teka-teki dalam 0,38 detik.

Menciptakan sistem yang mengajarkan dirinya sendiri untuk menyelesaikan tantangan dilihat sebagai langkah pertama menuju menciptakan AI yang dapat bergerak melampaui game untuk menyelesaikan masalah dunia nyata.

“Solusi untuk Rubik’s Cube melibatkan pemikiran simbolis, matematis dan abstrak, sehingga mesin pembelajaran yang mendalam yang dapat memecahkan teka-teki seperti itu semakin mendekati menjadi suatu sistem yang dapat berpikir, beralasan, merencanakan dan membuat keputusan,” kata Prof Baldi.

“Bagaimana kita menciptakan AI canggih yang lebih pintar, lebih kuat dan mampu menalar, memahami, dan merencanakan? Pekerjaan ini merupakan langkah menuju sasaran yang besar dan kuat ini.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *