Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Aktivis Data Privasi Austria Ajukan Keluhan Terhadap Apple, Amazon dan Lainnya

Apple (O: AAPL ) dan Amazon (O: AMZN ) adalah di antara delapan perusahaan teknologi yang disebutkan dalam pengaduan yang diajukan di Austria oleh organisasi nirlaba noyb, yang menyebutkan kegagalan mereka untuk mematuhi Perlindungan Data Umum Uni Eropa. Peraturan (GDPR).

Aksi oleh noyb, diketuai oleh aktivis privasi data Max Schrems, juga bernama Netflix (O: NFLX ), Spotify (N: SPOT ) dan YouTube (O: GOOGL ), setelah mengujinya dengan meminta data pribadi yang dimiliki perusahaan tentang pengguna. .

“Tidak ada layanan yang sepenuhnya dipenuhi,” kata noyb dalam pernyataannya.

GDPR, diimplementasikan pada bulan Mei, memberi pengguna hak untuk mengakses data dan informasi mereka tentang sumber dan penerima data. Jejaring sosial harus mendapatkan kembali persetujuan orang Eropa setiap kali mereka ingin menggunakan data mereka dengan cara baru, termasuk untuk iklan bertarget.

GDPR memperkirakan denda hingga 4 persen dari pendapatan global untuk perusahaan yang melanggar aturan.

Menanggapi keluhan tersebut, Amazon mengatakan telah memperkenalkan halaman “Bantuan Privasi” baru yang menunjukkan kepada pelanggan bagaimana mereka dapat mengelola informasi mereka di seluruh platformnya.

“Kami mematuhi setiap permintaan dari subjek data untuk memberikan akses ke data pribadi yang sedang diproses oleh Amazon,” kata Amazon, Jumat.

Seorang juru bicara Spotify mengatakan: “Kami berkomitmen untuk mematuhi semua hukum dan peraturan nasional dan internasional yang relevan, termasuk GDPR, yang menurut kami kami sepenuhnya patuh.”

Noyb mengatakan pihaknya mengajukan keluhannya kepada otoritas Austria atas nama 10 pengguna. Anjing penjaga Austria harus bekerja dengan rekan-rekannya di perusahaan utama layanan streaming.

“Banyak layanan mengatur sistem otomatis untuk menanggapi permintaan akses, tetapi mereka seringkali bahkan tidak memberikan data dari jarak jauh yang dimiliki setiap pengguna,” kata Schrems. “Ini mengarah pada pelanggaran struktural hak-hak pengguna, karena sistem ini dibangun untuk menahan informasi yang relevan.”

Schrems adalah seorang juru kampanye privasi veteran yang mengambil tindakan hukum pertamanya terhadap Facebook (O: FB ) sebagai mahasiswa pada tahun 2011.

Sekarang seorang pengacara, Schrems mengajukan keluhan tahun lalu terhadap Google, Facebook, Instagram dan WhatsApp, dengan alasan mereka bertindak ilegal dengan memaksa pengguna untuk menerima persyaratan layanan yang mengganggu atau kehilangan akses.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *