Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – AS Menjamin Dukungan Kepada Perusahaan-Perusahaan Teknologi Amerika di India Secara Tertulis

Duta Besar Amerika Serikat untuk India telah menulis surat kepada perusahaan-perusahaan teknologi Amerika untuk meyakinkan mereka tentang dukungan untuk level playing field di India, sebuah surat yang dilihat oleh Reuters menunjukkan, di tengah kekhawatiran Washington atas kebijakan proteksionis New Delhi.

Kenneth Juster bulan lalu menulis kepada para pemimpin perusahaan teknologi AS di India, mendesak mereka untuk “berpartisipasi secara pribadi” dalam diskusi dengan pejabat pemerintah di New Delhi mengenai pelokalan data dan e-commerce, masalah yang telah memburuk hubungan dagang antara kedua negara.

Eksekutif industri dengan pengetahuan langsung mengatakan bahwa tidak umum untuk menerima surat seperti itu dari pemerintah AS, tetapi menggambarkan komunikasi itu sebagai tanda terbaru dari tekad Washington untuk mencegah India dari langkah-langkah yang merugikan perusahaannya.

“Kedutaan Besar kami akan terus bekerja dengan Anda untuk memastikan bahwa perusahaan-perusahaan AS bersaing di bidang permainan yang setara. Tim saya di Kedutaan siap untuk membantu,” kata Juster dalam suratnya, salinan yang dilihat oleh Reuters.

“Kami menantikan kesuksesan Anda yang berkelanjutan di India.”

Kedutaan Besar AS di New Delhi tidak mengomentari surat itu, tetapi mengatakan perusahaan-perusahaan AS adalah sumber terbesar investasi asing langsung di India. “Kami berharap bahwa Pemerintah India akan mengejar kebijakan yang menciptakan lingkungan yang ramah dan dapat diprediksi bagi investor AS,” kata seorang juru bicara dalam sebuah pernyataan.

Amerika Serikat dan perusahaan teknologi besar mengatakan India telah mengambil serangkaian tindakan proteksionis dengan memberlakukan aturan investasi asing yang lebih ketat untuk sektor ritel online dan menguraikan rencana untuk memaksa perusahaan untuk menyimpan lebih banyak data mereka secara lokal.

Keputusan sudah memberikan pukulan bagi perusahaan seperti Amazon.com Inc (O: AMZN ), Walmart Inc (N: WMT ), Mastercard (N: MA ) dan Visa (N: V ), dan aturan data yang diusulkan juga akan perusahaan dampak seperti Facebook (O: FB ), Twitter (N: TWTR ) dan Google Alphabet Inc. (O: GOOGL ).

Proposal seperti itu, kata para kritikus, menciptakan hambatan masuk bagi perusahaan asing dan mendukung perusahaan domestik India, yang mengarah ke lanskap kompetitif yang tidak adil antara keduanya. Para pejabat India mengatakan aturan itu bertujuan melindungi kepentingan pedagang kecil dan privasi warganya.

Meskipun ada pembicaraan untuk menyelesaikan beberapa sengketa perdagangan, belum ada terobosan besar: India mengatakan bulan lalu negara-negara tersebut telah sepakat untuk melanjutkan diskusi “mengatasi masalah perdagangan bersama”.

Dalam suratnya, Juster juga mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan Menteri Perdagangan India Piyush Goyal yang mengatakan kepadanya bahwa pemerintah mengadopsi “pendekatan konsultatif” terhadap peraturan yang diusulkan.

Ada beberapa tingkat kekhawatiran di antara para pejabat AS bahwa sementara Goyal telah bertemu dengan para pejabat industri dalam beberapa pekan terakhir, beberapa eksekutif perusahaan top Amerika belum terang-terangan mengungkapkan keprihatinan kebijakan mereka kepada pemerintah India, dua sumber lain yang mengetahui komunikasi mengatakan.

“Pemerintah India mencari masukan dari pemangku kepentingan, dan, mengingat pentingnya masalah ini, kami sangat mendorong Anda untuk berpartisipasi secara pribadi dalam pertemuan mendatang dengan Menteri dan pejabat senior lainnya,” kata Juster dalam suratnya.

Tidak jelas persis berapa banyak perusahaan yang menerima surat Juster, tetapi sumber mengatakan setidaknya empat perusahaan teknologi AS telah menerimanya.

“Tidak normal untuk mendapatkan surat seperti itu, tetapi ini bukan waktu yang normal,” kata salah satu eksekutif.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *