Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – AS Peringatkan Ancaman dari Perusahaan Drone asal Cina

Pemerintah AS telah mengeluarkan peringatan waspada bahwa drone buatan China dapat menimbulkan risiko spionase dunia maya bagi bisnis Amerika dan organisasi lain yang menggunakannya.

Pemberitahuan itu menambahkan bahwa mereka yang menggunakan pesawat terbang untuk tugas-tugas yang berkaitan dengan keamanan nasional atau infrastruktur kritis adalah yang paling berisiko.

Peringatan itu tidak merujuk ke perusahaan tertentu.

Namun pemimpin pasar DJI mengatakan telah mengambil langkah-langkah untuk menjaga keamanan data kliennya.

“Kami memberi pelanggan kendali penuh dan lengkap atas bagaimana data mereka dikumpulkan, disimpan, dan dikirim,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

“Untuk pelanggan infrastruktur pemerintah dan kritis yang membutuhkan jaminan tambahan, kami menyediakan drone yang tidak mentransfer data ke DJI atau melalui internet, dan pelanggan kami dapat memungkinkan semua tindakan pencegahan yang direkomendasikan oleh DHS [Departemen Keamanan Dalam Negeri].”

DJI menyumbang lebih dari 70% pasar AS dalam drone dengan biaya lebih dari $ 500, menurut perusahaan riset Skylogic .

BBC juga menghubungi Yuneec – pabrikan Cina terlaris kedua – untuk berkomentar, tetapi tidak menanggapi.

Namun, itu bekerja sama dengan penyedia perangkat lunak dan penyimpanan cloud yang berbasis di AS tahun lalu untuk mengatasi kekhawatiran yang mungkin dimiliki klien pemerintah dan pelanggan yang sadar akan keamanan.

Pemberitahuan itu dikeluarkan pada hari Senin oleh Badan Keamanan Cybersecurity dan Infrastruktur AS, menurut CNN, yang pertama kali melaporkan perkembangan tersebut .

“Pemerintah Amerika Serikat memiliki keprihatinan kuat tentang setiap produk teknologi yang membawa data Amerika ke dalam wilayah negara otoriter yang memungkinkan dinas intelijennya memiliki akses tanpa batas ke data itu atau menyalahgunakan akses itu,” kata memo itu mengutip memo tersebut.

“Cina mengenakan kewajiban yang sangat ketat pada warganya untuk mendukung kegiatan intelijen nasional.”

Ini bukan pertama kalinya AS mengemukakan kekhawatiran semacam itu.

Pada bulan Agustus 2017, Angkatan Darat AS melarang pasukan menggunakan drone DJI karena masalah keamanan cyber yang tidak ditentukan .

Pada bulan yang sama, badan Imigrasi dan Bea Cukai AS (Es) mengatakan pihaknya mencurigai DJI “memberikan infrastruktur penting AS dan data penegakan hukum kepada pemerintah Cina”.

DJI bereaksi pada saat itu dengan mengatakan itu hanya mengumpulkan log penerbangan dan mengambil gambar jika pengguna memilih untuk membagikannya, tetapi juga memperkenalkan mode privasi yang katanya mencegah data diunggah ke internet .

Waktu peringatan terbaru datang beberapa hari setelah administrasi Trump memberlakukan batasan pada perusahaan AS yang menggunakan dan menyediakan teknologi untuk Huawei, perusahaan teknologi lain yang berbasis di Shenzhen. Washington telah mengutip kekhawatiran bahwa Beijing dapat memaksa penyedia peralatan telekomunikasi untuk membantunya memata-matai dan sebaliknya menyerang negara-negara yang menggunakan produknya – sesuatu yang ditolak oleh Partai Komunis China dan Huawei sendiri.

Hal itu menimbulkan spekulasi bahwa DJI dan pembuat drone Cina lainnya bisa jadi akan menghadapi larangan resmi.

Tetapi itu bisa terbukti mengganggu bagi sejumlah agensi publik.

Pekan lalu, sebuah laporan dari Asosiasi Pejabat Jalan Raya dan Transportasi Negara Amerika menyoroti bahwa ke- 50 negara bagian AS sekarang menggunakan pesawat tanpa awak dalam beberapa kapasitas resmi dan bahwa 36 mempekerjakan pilot pesawat tanpa awak bersertifikat.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *