Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Biksu Garis Keras Myanmar Bersumpah Akan Tetap di Facebook Meskipun Dilarang

Para biksu garis keras Myanmar akan menghindari larangan di Facebook (NASDAQ: FB ) dan terus menggunakannya untuk “mengatakan yang sebenarnya”, kata mereka pada hari Jumat, setelah raksasa media sosial itu melarang beberapa nasionalis Buddhis untuk pesan kebencian yang menargetkan Muslim Rohingya.

Pejabat Perserikatan Bangsa Bangsa yang menyelidiki kemungkinan genosida di Myanmar mengatakan Facebook telah menjadi sumber propaganda terhadap minoritas di sebuah negara di mana ia telah menjadi alat komunikasi yang hampir tersebar di mana-mana ketika ekonomi terbuka.

Para biksu dan aktivis nasionalis Myanmar, yang telah muncul sebagai kekuatan politik dalam beberapa tahun terakhir, telah berbagi retorika kekerasan dan kemarahan di Facebook yang menargetkan minoritas, yang dilihat oleh banyak orang di negara mayoritas Budha sebagai imigran gelap.

“Ini adalah pelanggaran kebebasan berekspresi,” kata Thuseitta, seorang anggota Serikat Patriotik Myanmar Monks kepada Reuters beberapa jam setelah Facebook mengidentifikasi dia sebagai “tokoh kebencian”.

“Kami akan tetap menggunakan Facebook dengan nama dan akun yang berbeda untuk mengatakan kebenaran kepada orang-orang.”

Hampir 700.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh, PBB dan badan-badan bantuan mengatakan, menyusul tindakan keras militer setelah serangan pemberontak Rohingya Agustus lalu.

Washington menyebut tanggapan tentara “pembersihan etnis” – tuduhan yang dibantah oleh Myanmar, mengatakan pasukan keamanannya telah melancarkan operasi kontra-pemberontakan yang sah terhadap “teroris Bengali”.

Pinnyawenta, biksu lain dari serikat pekerja yang akunnya dinonaktifkan pada bulan Mei setelah berulang kali diminta oleh Facebook untuk menghapus beberapa posting, mengatakan dia telah mendaftar lagi dengan nama lain dan akan “terus menulis tentang kebenaran” di situs tersebut.

Dalam sebuah pesan email, Facebook mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya “berinvestasi lebih banyak dalam tim yang bekerja pada Myanmar” karena berusaha “memahami dan menanggapi tantangan teknis unik Myanmar”.

“Selalu ada lagi yang bisa kami lakukan untuk mengatasi para pelanggar berulang ini, dan kami berkomitmen untuk meningkatkan alat deteksi kami untuk menghapusnya dari Facebook secepat mungkin,” kata perusahaan itu.

Perusahaan yang berbasis di California akan berinvestasi lebih banyak dalam kecerdasan buatan untuk berurusan dengan bahasa di Myanmar, katanya.

Facebook menambahkan bahwa itu telah ditetapkan sebagai “tokoh kebencian dan organisasi” kelompok Buddhis radikal, Ma Ba Tha, dan beberapa biksu terkenal yang dikenal untuk vitriol terhadap Rohingya, menghalangi mereka dari panggung.

Langkah itu telah menyebabkan penghapusan “banyak konten yang berbahaya dan melanggar”, katanya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *