Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Bos Facebook Meminta Maaf Melalui Iklan Surat Kabar Inggris dan AS

Bos Facebook Mark Zuckerberg telah mengeluarkan iklan satu halaman penuh di beberapa surat kabar Inggris dan AS Minggu untuk meminta maaf atas skandal privasi data terbaru perusahaan. Dia mengatakan Facebook bisa melakukan lebih banyak untuk menghentikan jutaan pengguna yang datanya dieksploitasi oleh konsultan politik Cambridge Analytica pada tahun 2014.

“Ini adalah pelanggaran kepercayaan, dan saya minta maaf,” keadaan iklan halaman belakang. Itu terjadi di tengah laporan Facebook memperingatkan kebijakan perlindungan datanya terlalu lemah di tahun 2011.

Permintaan maaf halaman penuh ditampilkan dalam berbagai lembar dan tabloid di Inggris, muncul di halaman belakang Sunday Telegraph, Sunday Times, Mail on Sunday, Observer, Sunday Mirror, dan Sunday Express. Di AS, itu dilihat oleh pembaca New York Times, Washington Post dan Wall Street Journal.

“Saya minta maaf kami tidak melakukan lebih banyak pada saat itu. Kami sekarang mengambil langkah untuk memastikan ini tidak terjadi lagi,” kata kepala teknologi.

Ini menggairahkan komentar yang dibuat Zuckerberg minggu lalu setelah laporan tentang kebocoran itu mendorong penyelidikan di Eropa dan Amerika Serikat, dan merobohkan miliaran dolar dari nilai pasar Facebook.

Zuckerberg mengulangi bahwa Facebook telah mengubah aturannya sehingga tidak ada pelanggaran yang bisa terjadi lagi.

“Kami juga sedang menyelidiki setiap aplikasi yang memiliki akses ke sejumlah besar data sebelum kami memperbaiki ini. Kami berharap ada yang lain,” katanya. “Dan ketika kami menemukannya, kami akan melarang mereka dan memberi tahu semua orang yang terkena dampak.”

Iklan tersebut tidak menyebutkan tentang konsultasi politik yang dituduh menggunakan data yang bocor, Cambridge Analytica, yang bekerja pada kampanye Presiden AS Donald Trump 2016. Perusahaan Inggris telah membantah melakukan kesalahan.

Pada tahun 2014, Facebook mengundang pengguna untuk mengetahui tipe kepribadian mereka melalui kuis yang dikembangkan oleh peneliti Universitas Cambridge, Dr Alexsandr Kogan menyebut ini adalah Kehidupan Digital Anda.

Sekitar 270.000 data pengguna dikumpulkan, tetapi aplikasi ini juga mengumpulkan beberapa data publik dari teman pengguna tanpa sepengetahuan mereka.

Facebook telah mengubah jumlah pengembang data yang dapat dikumpulkan dengan cara ini, tetapi seorang pengungkap fakta, Christopher Wylie, mengatakan data sekitar 50 juta orang dipanen untuk Cambridge Analytica sebelum aturan tentang persetujuan pengguna diperketat.

Wylie mengklaim data itu dijual ke Cambridge Analytica yang kemudian menggunakannya untuk orang-orang profil psikologis dan memberikan materi pro-Trump kepada mereka selama kampanye pemilihan presiden AS 2016.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *