Kabar Teknologi – CFO Huawei Tiba di Pengadilan Vancouver untuk Pemeriksaan

Kepala Keuangan Huawei Meng Wanzhou tiba di ruang sidang Kanada pada hari Senin bersama dengan pengacaranya untuk mendesak perincian lebih lanjut seputar penangkapannya di bandara Vancouver hampir 10 bulan lalu.

Meng, 47, ditahan pada 1 Desember atas permintaan Amerika Serikat, di mana ia dituduh melakukan penipuan bank dan dituduh menyesatkan HSBC Holdings Plc (L: HSBA ) tentang bisnis Huawei Technologies Co Ltd di Iran. Meng, yang diharapkan di pengadilan, mengatakan dia tidak bersalah dan sedang berjuang ekstradisi.

Penangkapan itu membuat hubungan Cina tegang dengan Amerika Serikat dan Kanada.

Pada persidangan hari Senin di hadapan Hakim Heather Holmes dari Mahkamah Agung British Columbia, tim pertahanan Meng akan meminta lebih banyak pengungkapan seputar penahanannya di bandara, termasuk kontak antara otoritas AS dan Kanada.

Meng tiba di Vancouver, ruang sidang British Columbia, mengenakan mantel oranye terbakar dan monitor pergelangan kaki di kaki kirinya dengan sepatu perak berkilauan. Dia membawa tas tangan krem di bahunya.

Pengacara Meng berpendapat dia ditahan secara tidak sah, digeledah dan diinterogasi selama lebih dari tiga jam setelah dia mendarat dalam penerbangan dari Hong Kong. Di bawah tip cek imigrasi, klaim pertahanan, pejabat Kanada menunda penangkapannya dan mengumpulkan bukti untuk otoritas AS.

Proses ekstradisi terhadap Meng harus dihentikan jika pejabat menyalahgunakan proses tersebut, kata pengacara. Selain tuduhan pelanggaran terkait penahanannya, mereka berpendapat Amerika Serikat menggunakan Meng untuk keuntungan ekonomi dan politik, mencatat bahwa setelah penangkapannya, Presiden AS Donald Trump mengatakan ia akan campur tangan jika itu akan membantu menutup kesepakatan perdagangan.

Pengacara untuk Kanada akan menanggapi permintaan untuk informasi lebih lanjut tentang penangkapan Meng di pengadilan, menurut juru bicara Departemen Kehakiman Kanada, yang menambahkan bahwa Meng telah diberikan “pengungkapan luas, di luar apa yang diperlukan.”

Polisi Kanada dan petugas perbatasan, dalam menanggapi klaim sipil yang diajukan Meng awal tahun ini, mengatakan mereka bertindak “secara hukum dan dengan itikad baik.”

Pengacara Vancouver Gary Botting, yang telah melihat video Meng ditahan di bandara, mengatakan pejabat imigrasi tampil sebagai “Keystone Cops.”

“Ada pertanyaan nyata tentang apakah hak-haknya dilanggar,” kata Botting, yang memberi pengarahan singkat kepada tim pertahanan Meng tentang hukum ekstradisi Kanada setelah penangkapannya tetapi tidak lagi terlibat dalam kasus tersebut.

Sidang ekstradisi itu sendiri tidak dijadwalkan untuk dimulai sampai Januari.

Meng, putri pendiri Huawei Ren Zhengfei, menghabiskan 10 hari di penjara pada bulan Desember tetapi kemudian dibebaskan dengan jaminan $ 10 juta ($ 7,5 juta) dan tinggal di salah satu dari dua rumahnya yang bernilai jutaan dolar di Vancouver. Dia diharuskan mengenakan gelang kaki elektronik dan membayar penjaga keamanan.

Huawei, pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, telah dituduh oleh Amerika Serikat melakukan kegiatan yang bertentangan dengan keamanan nasional atau kepentingan kebijakan luar negeri.

Para pejabat AS dan Cina memulai kembali pembicaraan perdagangan pekan lalu, ketika dua negara ekonomi terbesar di dunia itu berusaha untuk menegosiasikan jalan keluar dari perang dagang 14 bulan mereka.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *