Kabar Teknologi – Eros Now Terhubung dengan Platform Azure dari Microsoft

Eros Now dari India (N: EROS ) mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka sedang terikat dengan platform cloud Azure (O: MSFT ) milik Microsoft untuk menjadi tuan rumah dan mengalirkan penawaran video digitalnya, sebagai dorongan pada dorongan raksasa perangkat lunak AS untuk memperluas di pasar India.

Sebagai bagian dari ikatan, Microsoft akan membangun platform video online untuk rumah produksi Bollywood, yang akan menawarkan fitur pencarian suara interaktif dalam berbagai bahasa regional India.

“AI dan alat cloud cerdas akan menjadi pendorong berikutnya dari bisnis media dan akan memengaruhi segalanya, mulai dari pembuatan konten hingga pengalaman konsumen,” kata Anant Maheshwari, Presiden Microsoft India dalam pernyataan pers.

Ini adalah salah satu perampokan pertama Microsoft ke ruang video digital India yang ramai, sejauh ini didominasi oleh pemimpin pasar Amazon (NASDAQ: AMZN ) Web Services (AWS) yang digunakan oleh para pemain seperti portal Hotstar yang didukung Walt Disney (N: DIS ) Hotstar dan Platform streaming film dan video India, ALTBalaji, antara lain.

Tahun lalu, Microsoft terikat dengan ZEE5, platform video-on-demand yang dimiliki oleh perusahaan media India Zee Enterprises (NS: ZEE ).

Kesepakatan itu juga datang hanya beberapa minggu setelah Reliance Industries Ltd (NS: RELI ), yang dipimpin oleh orang terkaya di Asia, Mukesh Ambani, mengumumkan bahwa mereka menjalin ikatan dengan Microsoft untuk membangun pusat data di India yang akan di-host di cloud Azure Microsoft.

Eros, di mana Reliance memiliki saham minoritas, bertaruh besar pada platform streaming online-nya.

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan kepada Reuters bahwa Eros, yang mengatakan memiliki 18,8 juta pelanggan di seluruh dunia, akan pindah ke platform Azure dari AWS.

Orang-orang India telah mulai mengalirkan lebih banyak konten video dan audio online setelah unit telekomunikasi Reliance, Jio, mulai beroperasi pada akhir 2016 dengan tarif potongan harga yang telah memaksa pesaing untuk memangkas harga data.

“Keseluruhan lanskap kompetitif di India di antara penyedia cloud semakin memanas, terutama antara AWS dan Microsoft, dengan Google (NASDAQ: GOOGL ) juga mengejar ketinggalan,” Naveen Mishra, peneliti teknologi Gartner mengatakan kepada Reuters.

India memiliki penggunaan data bulanan rata-rata tertinggi di dunia per smartphone, menyentuh 9,8 gigabita pada akhir 2018, menurut laporan Juni 2019 oleh pembuat peralatan telekomunikasi Swedia Ericsson (ST: ERICb ).

Peningkatan konsumsi konten online telah mendorong situs web streaming video online seperti Hotstar dan Eros Now untuk meningkatkan layanan, pengalaman pengguna, dan menggunakan lebih banyak layanan komputasi awan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *