Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Facebook Didenda Untuk Skandal Cambridge Analytica

Facebook telah didenda £ 500.000 oleh pengawas perlindungan data Inggris untuk perannya dalam skandal data Cambridge Analytica.

Kantor Komisi Informasi (ICO) mengatakan Facebook telah membiarkan “pelanggaran serius” hukum terjadi.

Denda adalah maksimum yang diizinkan di bawah aturan perlindungan data lama yang diterapkan sebelum GDPR berlaku pada bulan Mei.

ICO mengatakan Facebook telah memberi pengembang aplikasi akses ke data orang “tanpa persetujuan yang jelas”.

Pada bulan Juli, ICO memberi tahu jaringan sosial yang dimaksudkan untuk mengeluarkan denda maksimum.

Mengonfirmasi denda, dikatakan dalam sebuah pernyataan: “Antara 2007 dan 2014, Facebook memproses informasi pribadi pengguna secara tidak adil dengan mengizinkan pengembang aplikasi mengakses informasi mereka tanpa persetujuan yang cukup jelas dan terinformasi, dan memungkinkan akses bahkan jika pengguna belum mengunduh aplikasi tersebut. , tetapi hanya ‘teman’ dengan orang-orang yang punya. “

“Facebook juga gagal menjaga informasi pribadi tetap aman karena gagal melakukan pemeriksaan yang sesuai pada aplikasi dan pengembang menggunakan platformnya.”

Facebook mengatakan itu “meninjau” keputusan ICO.

“Sementara kami dengan hormat tidak setuju dengan beberapa temuan mereka, kami telah mengatakan sebelumnya bahwa kami harus melakukan lebih banyak untuk menyelidiki klaim tentang Cambridge Analytica dan mengambil tindakan pada tahun 2015,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Peneliti Dr Aleksandr Kogan dan perusahaannya GSR menggunakan kuis kepribadian untuk memanen data Facebook hingga 87 juta orang.

Beberapa data ini dibagikan dengan Cambridge Analytica, yang menggunakannya untuk menargetkan iklan politik di AS.

“Bahkan setelah penyalahgunaan data ditemukan pada Desember 2015, Facebook tidak melakukan cukup untuk memastikan mereka yang terus memegangnya telah mengambil tindakan perbaikan yang memadai dan tepat waktu, termasuk penghapusan,” kata ICO.

ICO menemukan bahwa lebih dari satu juta orang di Inggris memiliki data yang mereka hasilkan oleh kuis kepribadian.

“Perusahaan dengan ukuran dan keahliannya seharusnya sudah tahu lebih baik dan seharusnya lebih baik,” kata Komisaris Informasi Elizabeth Denham.

ICO masih menyelidiki bagaimana analitik data digunakan untuk tujuan politik.

Ms Denham adalah karena memberikan bukti kepada Departemen Pilih Digital, Budaya, Media dan Olahraga (DCMS) Komite pada 6 November.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *