Kabar Teknologi – Facebook Mengajukan Banding Atas Denda

Facebook telah mengajukan banding terhadap denda yang dikenakan oleh pengawas data Inggris setelah skandal Cambridge Analytica.

Jejaring sosial mengatakan bahwa karena regulator tidak menemukan bukti bahwa data pribadi pengguna Inggris telah dibagikan secara tidak semestinya, hukuman £ 500.000 tidak dapat dibenarkan.

Bulan lalu, pengawas itu mengatakan kegagalan Facebook untuk melakukan pemeriksaan yang sesuai pada aplikasi dan pengembang sebesar “pelanggaran serius terhadap hukum”.

Ini adalah hari terakhir di mana perusahaan AS dapat menantang keputusan Komisaris Informasi.

Perselingkuhan berasal dari penemuan bahwa seorang akademisi di Universitas Cambridge – Dr Aleksandr Kogan – menggunakan kuis kepribadian untuk memanen hingga 87 juta rincian pengguna Facebook.

Beberapa dari ini kemudian dibagikan dengan konsultan politik Cambridge Analytica, yang menggunakannya untuk menargetkan iklan politik di AS.

Awalnya dilaporkan bahwa sekitar 1,1 juta pengguna berbasis di Inggris telah mengungkapkan rinciannya.

Namun, Cambridge Analytica mengatakan hanya pernah melisensikan data milik sekitar 30 juta orang, dan penyelidikan oleh Kantor Komisi Informasi tidak menemukan bukti bahwa warga Inggris ada di antara mereka.

Meski begitu, ICO memberlakukan hukuman maksimal yang mungkin di Facebook atas dasar bahwa anggota UK telah berada dalam risiko dan perusahaan teknologi belum cukup untuk mengatasi hal ini setelah mempelajari masalah tersebut.

“Investigasi ICO berasal dari kekhawatiran bahwa data warga Inggris mungkin telah dipengaruhi oleh Cambridge Analytica, namun mereka sekarang telah mengkonfirmasi bahwa mereka tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa informasi pengguna Facebook di Inggris pernah dibagikan oleh Dr Kogan dengan Cambridge Analytica , atau digunakan oleh afiliasinya dalam referendum Brexit, “kata pernyataan dari pengacara Facebook Anna Benckert.

“Oleh karena itu, inti dari argumen ICO tidak lagi berkaitan dengan peristiwa yang melibatkan Cambridge Analytica. Sebaliknya, alasan mereka menantang beberapa prinsip dasar tentang bagaimana orang seharusnya diizinkan untuk berbagi informasi secara online, dengan implikasi yang jauh melampaui hanya Facebook, yang Itulah mengapa kami memilih untuk mengajukan banding.

“Misalnya, di bawah teori ICO orang tidak boleh dibiarkan meneruskan email atau pesan tanpa persetujuan dari setiap orang di utas asli.

“Ini adalah hal yang dilakukan oleh jutaan orang setiap hari pada layanan di internet, itulah sebabnya kami percaya keputusan ICO memunculkan pertanyaan penting tentang prinsip untuk semua orang online yang harus dipertimbangkan oleh pengadilan yang tidak memihak berdasarkan semua bukti yang relevan.”

Sebuah badan independen, yang dikenal sebagai majelis Regulatory Chamber, akan mempertimbangkan tantangannya.

Jika tidak senang dengan keputusan tersebut, Facebook selanjutnya dapat membawa kasus ini ke Pengadilan Banding.

“Setiap organisasi yang dikeluarkan dengan pemberitahuan penalti moneter oleh Komisaris Informasi memiliki hak untuk mengajukan banding atas keputusan ke Pengadilan Tingkat Pertama,” kata juru bicara ICO.

“Perkembangan banding apa pun adalah masalah untuk pengadilan. Kami belum diberitahu oleh pengadilan bahwa banding telah diterima.”

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *