Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Facebook Targetkan Kelompok Bersenjata di Myanmar

Facebook (NASDAQ: FB ) telah melarang empat kelompok pemberontak yang berperang melawan militer Myanmar dari jejaring sosialnya, perusahaan itu mengatakan pada hari Selasa, mengatakan pihaknya ingin mencegah kerusakan offline dengan menghapus kelompok yang dicap “organisasi berbahaya”.

Raksasa media sosial yang bermarkas di AS itu mengatakan telah menghapus ratusan akun, halaman, dan grup untuk tautan ke militer Myanmar, atau salah representasi, sejak Agustus lalu.

Tindakan itu terjadi setelah Facebook dikritik karena tidak melakukan cukup untuk mencegah penyebaran konten yang penuh kekerasan dan kebencian di platformnya, yang menjadi sangat populer di Myanmar ketika konflik di negara itu meningkat.

Tentara Arakan, Tentara Aliansi Demokrasi Nasional Myanmar, Tentara Kemerdekaan Kachin dan Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang dilarang, Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, menambahkan akan menghapus “pujian, dukungan dan perwakilan” dari kelompok.

“Dalam upaya untuk mencegah dan mengacaukan kerusakan offline, kami tidak mengizinkan organisasi atau individu yang menyatakan misi kekerasan atau terlibat dalam kekerasan untuk hadir di Facebook,” kata perusahaan itu.

Larangan itu hanya menargetkan beberapa kelompok pemberontak etnik minoritas di Myanmar yang berjuang untuk otonomi dalam konflik yang berkobar-kobar sejak tak lama setelah kemerdekaan Myanmar dari Inggris pada 1948.

Keempat kelompok yang disebutkan oleh Facebook belum menandatangani perjanjian gencatan senjata yang dipimpin pemerintah dan sering bentrok dengan angkatan bersenjata dalam beberapa tahun terakhir.

Satu kelompok, Tentara Kemerdekaan Kachin, adalah salah satu yang terkuat dari kelompok pemberontak negara itu dan menempati wilayah di utara.

Satu lagi, Tentara Arakan, telah terlibat dalam pertempuran di barat sejak Desember yang telah mengungsi lebih dari 5.000. Serangan itu diluncurkan bulan lalu yang menewaskan 13 polisi perbatasan Myanmar.

Facebook mengatakan ada “bukti jelas bahwa organisasi-organisasi ini bertanggung jawab atas serangan terhadap warga sipil dan terlibat dalam kekerasan di Myanmar, dan kami ingin mencegah mereka dari menggunakan layanan kami untuk semakin mengobarkan ketegangan di tanah”.

Khine Thu Kha, juru bicara Angkatan Darat Arakan yang berbasis di luar Myanmar, mengatakan kelompoknya “tidak pernah menyerang warga sipil”.

Berbicara melalui layanan pesan, ia mempertanyakan apakah Facebook berpihak pada pemerintah Myanmar daripada “berdiri di sisi minoritas”.

Mong Aik Kyaw, juru bicara Pasukan Pembebasan Nasional Ta’ang, membenarkan bahwa halaman grup itu turun, tetapi menolak mengomentari alasan Facebook.

Penghapusan itu akan membatasi kemampuan kelompok untuk “memberi tahu publik” tentang kegiatannya, katanya.

Dua kelompok lainnya tidak segera dapat dihubungi untuk diminta komentar.

Beberapa akun yang berkaitan dengan angkatan bersenjata Myanmar pertama kali dihapus Agustus lalu setelah misi pencarian fakta PBB menyerukan agar jenderal Myanmar dituntut atas apa yang dikatakannya sebagai kampanye pembunuhan massal dan pemerkosaan geng terhadap minoritas Muslim Rohingya yang dilakukan dengan “genosidal”. maksud”.

Pada 2017, militer memimpin tindakan keras di Negara Bagian Rakhine Myanmar dalam menanggapi serangan oleh gerilyawan Rohingya, mendorong lebih dari 730.000 Rohingya ke negara tetangga Bangladesh, menurut badan-badan PBB.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *