Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Finlandia Selidiki Ponsel Bermerek Nokia Setelah Laporan Pelanggaran Data

Ombudsman perlindungan data Finlandia mengatakan pada hari Kamis ia akan menyelidiki apakah ponsel bermerek Nokia telah melanggar aturan data setelah sebuah laporan mengatakan handset mengirim informasi ke China.

Ponsel bermerek Nokia dikembangkan di bawah lisensi oleh perusahaan Finlandia HMD Global, yang mengatakan tidak ada data pribadi yang telah dibagikan kepada pihak ketiga meskipun dikatakan ada kesalahan perangkat lunak data dengan satu batch handset yang telah diperbaiki.

Ombudsman Reijo Aarnio mengatakan kepada Reuters bahwa dia akan menilai apakah ada pelanggaran yang melibatkan “informasi pribadi dan jika ada pembenaran hukum untuk ini.”

Perusahaan penyiaran publik Norwegia NRK melaporkan pada hari Kamis pelanggaran data terkait dengan model Nokia 7 Plus, yang dibangun oleh HMD. Dikatakan perusahaan itu “mengakui bahwa sejumlah ponsel Nokia 7 Plus yang tidak ditentukan telah mengirim data ke server China.”

Nokia, yang menerima royalti dari HMD tetapi tidak memiliki investasi langsung di perusahaan, menolak berkomentar.

Tuduhan AS bahwa raksasa telekomunikasi China Huawei menimbulkan risiko spionase telah meningkatkan kekhawatiran keamanan pemerintah Barat. Huawei, yang bersaing dengan Nokia dalam bisnis jaringan, menyangkal hal itu memiliki risiko semacam itu.

NRK mengatakan telah diberitahu tentang masalah data setelah pengguna Nokia 7 Plus menghubungi mereka untuk mengatakan teleponnya sering menghubungi server tertentu, mengirimkan paket data dalam format yang tidak dienkripsi. NRK mengatakan HMD menolak untuk mengatakan siapa yang memiliki server.

“Kami dapat mengonfirmasi bahwa tidak ada informasi yang dapat diidentifikasi secara pribadi telah dibagikan dengan pihak ketiga mana pun,” kata HMD Global dalam emailnya kepada Reuters, menambahkan bahwa ada “kesalahan dalam proses pengemasan perangkat lunak dalam satu batch tunggal dari satu model perangkat”.

“Data seperti itu tidak pernah diproses dan tidak ada orang yang dapat diidentifikasi berdasarkan data ini,” kata HDM, menambahkan kesalahan telah diperbaiki pada bulan Februari dan bahwa hampir semua perangkat yang terkena dampak telah menginstal perbaikan.

Nokia, yang pernah menjadi pembuat telepon seluler yang dominan di dunia tetapi yang berjuang untuk mengikuti perubahan ke telepon pintar, menjual semua kegiatan handsetnya dan sekarang berfokus pada peralatan jaringan telekomunikasi.

Bisnis handset pada awalnya dijual ke Microsoft (NASDAQ: MSFT ) pada tahun 2014. HMD, yang didirikan oleh mantan eksekutif Nokia, mengambil alih bisnis ponsel fitur Nokia dari Microsoft pada tahun 2016 dan membuat kesepakatan dengan Nokia Oyj (HE: NOKIA ) untuk menggunakan merek di smartphone.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *