Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Gamer AS Dipenjara Karena Penipuan Panggilan 911 yang Mematikan

Seorang remaja AS telah dipenjara selama 15 bulan karena keterlibatannya dalam panggilan iseng yang menyebabkan kematian seorang pria tak bersalah.

Casey Viner, 19, dari Ohio, berkonspirasi dengan sesama pemain game Tyler Barriss untuk melakukan apa yang disebut “swatting” panggilan ke polisi.

Dalam panggilan 911, Barriss mengklaim dia menyandera keluarganya, tetapi ketika polisi mengunjungi alamat yang disediakan, mereka menembak ayah dari dua Andrew Finch.

Kedua pria itu mengaku melakukan panggilan setelah bertengkar dengan gamer lain, Shane Gaskill, saat bermain Call of Duty.

Bariss dijatuhi hukuman awal tahun ini 20 tahun penjara.

Di pengadilan, Viner mengaku bersalah atas persekongkolan dan penghalang keadilan. Setelah hukumannya ia akan dilarang bermain game selama dua tahun.

Viner mengatakan dia “sangat menyesal”, bahwa dia tidak pernah bermaksud sesuatu terjadi dan dia memikirkannya setiap hari.

“Kami menjatuhkan hukuman tidak hanya untuk apa yang orang inginkan, tetapi apa yang terjadi,” kata Hakim Distrik AS Eric Melgren.

Bagaimana panggilan iseng membunuh seorang yang tidak bersalah?

Panggilan “swatting” adalah panggilan telepon tipuan yang dirancang untuk membuat senjata dan taktik khusus (Swat) polisi menggerebek rumah target.

Pada 28 Desember 2017, Barriss mengatakan kepada polisi bahwa dia telah menembak ayahnya dan menyandera seluruh keluarganya.

Dia memberi polisi apa yang dia pikir adalah alamat Tuan Gaskill di Kansas.

Namun, alamat yang diberikan oleh Tuan Gaskill bukan miliknya tetapi alamat Tuan Finch, 28.

Polisi bersenjata pergi ke properti itu dan menembak mati Finch, yang tidak terlibat dalam perselisihan video game.

Polisi mengatakan petugas menanggapi menembak Finch setelah dia menggerakkan tangannya ke pinggangnya.

Pengacara AS Stephen McAllister menggambarkan memukul sebagai “sembrono, berbahaya dan, seperti yang terbukti, berpotensi tragis”.

Petugas polisi yang terlibat tidak dituntut karena tidak ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa mereka bertindak tidak masuk akal dengan mempertimbangkan konteksnya.

“Swapping bukan lelucon, dan tidak ada cara untuk menyelesaikan perselisihan di kalangan gamer,” tambah McAllister, menyerukan gamer untuk “mengatur diri sendiri komunitas mereka untuk memastikan bahwa praktik swapping berakhir sekali dan untuk semua”.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *