Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Go-Jek Targetkan Pendapatan $2 Miliar dalam Ekspansi di Asia Tenggara

Go-Jek, perusahaan yang bergerak di bidang jasa transportasi di Indonesia, berusaha mengumpulkan sekitar $ 2 miliar dari investor yang ada, termasuk Tencent Holdings Ltd dan JD.com, untuk mendanai rencana ekspansi di Asia Tenggara, sumber yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan pada hari Senin.

Penggalangan dana Go-Jek datang sebagai saingan utamanya, Grab yang berbasis di Singapura, juga membangun peti perang untuk mengubah dirinya menjadi kelompok teknologi konsumer dan tumbuh secara agresif di Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Baik Go-Jek dan Grab meningkatkan miliaran dolar dan menginvestasikan ratusan juta dolar dalam lomba untuk mendapatkan dominasi di Asia Tenggara. Semakin banyak dari 640 juta konsumen di wilayah ini yang online, dan mulai menggunakan smartphone untuk berbelanja, pulang-pergi dan melakukan pembayaran.

“Investor China memiliki kantong yang sangat, sangat dalam tetapi jumlah total tergantung pada bagaimana permintaan meningkat,” kata salah satu sumber yang tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Go-Jek’s investor lain yang ada termasuk perusahaan ekuitas swasta Warburg Pincus dan KKR.

Indonesia – rumah bagi lebih dari 250 juta orang – sedang berkembang sebagai medan pertempuran bagi raksasa teknologi global seperti Alibaba (NYSE: BABA ), Tencent, JD.com, Google (NASDAQ: GOOGL ) dan Softbank Group dalam perjuangan untuk pangsa pasar dalam pembayaran online dan e-commerce yang menarik.

Diluncurkan pada tahun 2011 di Jakarta, Go-Jek – plesetan dari kata lokal untuk taksi sepeda motor – telah berevolusi dari layanan naik-turun ke aplikasi satu-stop melalui mana pelanggannya dapat melakukan pembayaran online dan memesan semuanya mulai dari makanan, bahan makanan hingga pijat.

Go-Jek mengatakan pada bulan Mei akan menginvestasikan $ 500 juta untuk masuk Vietnam, Singapura, Thailand dan Filipina, setelah Uber [UBER.UL] membuat kesepakatan untuk menjual operasi Asia Tenggaranya ke Grab.

Go-Jek terakhir diperkirakan memiliki penilaian sekitar $ 5 miliar ketika Google, investor negara Singapura Temasek Holdings dan lain-lain datang sebagai investor dalam pendanaannya $ 1,5 miliar awal tahun ini.

Pendanaan baru akan selesai akhir tahun ini, kata sumber tersebut.

Go-Jek dan JD.com menolak berkomentar. Tidak ada tanggapan segera dari Tencent.

Pendiri dan CEO Go-Jek Nadiem Makarim mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa perusahaan itu melihat minat pendanaan yang kuat dari para pendukungnya karena menargetkan ekspansi agresif. [L4N1V902Q]

Go-Jek adalah kekuatan yang dominan di Indonesia, di mana ia memproses lebih dari 100 juta transaksi untuk 20-25 juta pengguna bulanannya.

Layanan memanggil di Asia Tenggara diperkirakan akan meningkat menjadi $ 20,1 miliar dalam nilai barang dagangan kotor pada tahun 2025 dari $ 5,1 miliar pada tahun 2017, menurut laporan Google-Temasek.

Bloomberg melaporkan berita tentang penggalangan dana Go-Jek pada hari Minggu.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *