Kabar Teknologi – Google Luncurkan Jaringan Hotspot Wi-Fi Gratis di Nigeria

Google meluncurkan jaringan hotspot Wi-Fi gratis di Nigeria pada Kamis, bagian dari upaya untuk meningkatkan kehadirannya di negara Afrika yang paling padat penduduknya.

Perusahaan teknologi AS, yang dimiliki oleh Alphabet (NASDAQ: GOOGL ) Inc, telah bermitra dengan penyedia jaringan kabel serat Nigeria 21st Century untuk menyediakan layanan Wi-Fi publiknya, Google Station, di enam tempat di ibukota komersial Lagos, termasuk bandara kota .

Penetrasi internet relatif rendah di Nigeria. Sekitar 25,7 persen dari populasi menggunakan internet pada tahun 2016, menurut data Bank Dunia.

Infrastruktur internet yang buruk merupakan tantangan besar bagi bisnis yang beroperasi di negara tersebut, yang merupakan produsen minyak terbesar di Afrika. Layanan Broadband tidak dapat diandalkan atau tidak dapat dijangkau oleh banyak dari 190 juta penduduk Nigeria.

“Kami akan meluncurkan layanan di Lagos hari ini tetapi rencananya adalah dengan cepat memperluas ke lokasi lain,” kata Anjali Joshi, wakil presiden Google untuk manajemen produk, kepada Reuters di Lagos.

Perusahaan itu mengatakan bahwa pihaknya bertujuan untuk berkolaborasi dengan penyedia layanan internet untuk menjangkau jutaan warga Nigeria di 200 ruang publik di lima kota pada akhir 2019.

Dikatakan akan menghasilkan uang dari layanan di Nigeria dengan menempatkan iklan Google di portal masuk. Google tidak mengungkapkan jumlah yang diinvestasikan dalam layanan Nigeria baru.

Perusahaan teknologi itu mengatakan berencana untuk membagi pendapatan dengan para mitranya untuk membantu mereka mempertahankan dan menyebarkan layanan Wi-Fi tetapi tidak mengungkapkan pembagian pendapatan iklan yang diharapkan.

Nigeria adalah negara kelima yang meluncurkan Google Station. Layanan serupa telah diluncurkan di India, Indonesia, Meksiko, dan Thailand.

Layanan ini ditujukan untuk negara-negara dengan populasi yang berkembang pesat. PBB memperkirakan Nigeria akan menjadi negara ketiga terbesar di dunia, setelah China dan India, pada 2050.

“Banyak orang yang menemukan data terlalu mahal untuk mereka gunakan, menggunakannya,” kata Joshi. “Di India, kami memiliki puluhan juta pengguna, dan hampir satu juta di Meksiko.”

Pertumbuhan penduduk yang cepat di Afrika, jatuhnya biaya data dan adopsi ponsel yang berat telah membuatnya menjadi prospek investasi yang menarik bagi perusahaan teknologi. Tetapi banyak yang tidak mengungkapkan betapa menguntungkan pasar benua itu, atau jika mereka menghasilkan uang perusahaan sama sekali.

Wakil Presiden Nigeria Yemi Osinbajo menyambut baik upaya untuk meningkatkan konektivitas internet dalam sebuah pidato di konferensi Google di Lagos pada hari Kamis.

“Akses terhadap informasi berarti bahwa kesenjangan dalam kesetaraan dan eksklusi dijembatani,” kata Osinbajo yang awal bulan ini bertemu dengan CEO Google, Sundar Pichai, di kantor pusat Silicon Valley perusahaan.

Tahun lalu, Google mengumumkan rencana untuk melatih 10 juta orang Afrika dalam keterampilan online dalam lima tahun.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *