Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Google Play Dituduh Melakukan Bias Terhadap Anti-Gay

Sebuah jejaring sosial gay populer menuduh Google melakukan diskriminasi setelah aplikasinya dihapus dari Google Play store beberapa kali tanpa peringatan.

Hornet mengatakan Google sering mempekerjakan moderator di Malaysia, di mana hubungan sesama jenis adalah ilegal, untuk memeriksa aplikasi.

Aplikasi kencan gay saingan mengatakan kepada BBC bahwa itu juga telah diblokir secara global oleh moderator yang berbasis di negara itu.

Google mengatakan tidak mengomentari aplikasi individual tetapi membantah bahwa perusahaan itu anti-LGBT.

Christof Wittig, kepala eksekutif Hornet, mengatakan dia prihatin bahwa moderator di Malaysia memiliki kekuatan untuk “menghapus aplikasi LGBT di seluruh dunia, tanpa peringatan”, mengingat sikap negara itu pada hak-hak LGBT.

Dalam satu contoh yang dilihat oleh BBC, seorang moderator yang tampaknya berada di Malaysia telah melewati profil “terdekat” di aplikasi dan menemukan foto seorang pria bertelanjang dada.

Gambar tersebut tampaknya tidak melanggar pedoman “konten seksual” Google dan tidak dilaporkan ke Hornet melalui alat moderasi kontennya sendiri.

Namun, moderator menghentikan Hornet dari Google Play.

Pada bulan Januari, aplikasi kencan gay Scruff memperkenalkan panduan gambar profil yang lebih ketat, melarang foto pria dalam pakaian dalam atau pakaian renang.

Aplikasi ini juga telah ditangguhkan dari Google Play beberapa kali sebelum perubahan.

Wittig mengatakan praktik ini terasa seperti “penegakan selektif” terhadap aplikasi yang berfokus pada LGBT.

Dia menunjukkan bahwa aplikasi seperti Instagram, Tumblr dan Twitter belum dihapus dari toko aplikasi karena hosting konten yang jauh lebih seksual.

Pada hari Rabu, sekelompok delapan pembuat video LGBT mengatakan mereka menuntut YouTube dan perusahaan induk Google, menuduh diskriminasi terhadap orang dan konten LGBT.

Grup mengklaim algoritma Google secara rutin menandai video menggunakan kata-kata seperti “gay” atau “lesbian” sebagai tidak cocok untuk iklan.

YouTube mengatakan orientasi seksual dan identitas gender tidak berperan dalam memutuskan apakah video dapat menghasilkan pendapatan iklan atau muncul di hasil pencarian.

Tetapi Wittig mengatakan dia mengalami masalah yang sama dengan konten editorial Hornet, yang di-host di aplikasi dan di situs webnya.

Dia mengatakan Hornet telah dikeluarkan dari pendapatan iklan untuk menerbitkan konten yang berfokus pada LGBT, dan dia menyarankan agar menggunakan kata kunci seperti “gay” dan “homoseksual” dalam artikel tentang sejarah, kesehatan, dan gaya hidup “memicu penandaan algoritmik”.

Google mengatakan tidak mengomentari aplikasi individual.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *