Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Huawei Mate 30 Diluncurkan Tanpa Aplikasi Google

Huawei telah meluncurkan ponsel cerdas terbarunya tanpa banyak aplikasi yang biasanya dipasang sebelumnya di handset Android.

Mate 30 dan Mate 30 Pro keduanya kekurangan YouTube, Google Maps, dan Gmail di antara perangkat lunak lain.

Mereka juga tidak memiliki Google Play Store, yang merupakan cara biasa pengguna di luar China menginstal perangkat lunak pihak ketiga ke ponsel Android 10.

Untuk mengatasinya, Huawei memiliki aplikasi alternatif baru yang sudah dimuat sebelumnya.

Seorang juru bicara perusahaan Cina mengatakan kepada BBC bahwa Facebook, Instagram dan WhatsApp semuanya akan tersedia melalui toko Huawei sendiri, yang disebut Galeri Aplikasi Huawei.

Dia menambahkan bahwa akan ada cara untuk “memuat” aplikasi Google ke dalam handset dan staf toko telepon akan menyarankan pelanggan bagaimana melakukan itu, meskipun mereka mungkin tidak berjalan semulus biasanya.

Masalah ini tidak ditangani sampai sekitar 90 menit sebelum acara peluncuran perusahaan di Munich, Jerman, dan kemudian hanya sebentar.

“Hari ini Anda tahu karena larangan AS … ponsel ini tidak dapat melakukan pra-instal inti GMS [Google Mobile Services],” jelas kepala perangkat konsumen perusahaan itu, Richard Yu.

“Itu memaksa kami untuk menggunakan inti HMS [Layanan Seluler Huawei].”

Dia menambahkan bahwa perusahaan telah menyisihkan $ 1 milyar (£ 801juta) untuk mendorong pengembang untuk membuat aplikasi mereka kompatibel, dan mengatakan lebih dari 45.000 aplikasi telah mengintegrasikan teknologi perusahaan. Tapi dia tidak menyebutkan satu pun dari mereka.

“Perangkat kerasnya sangat mengesankan dan membedakan [dan] melayani kekuatan Huawei,” komentar Bryan Ma dari firma riset pasar IDC.

“Tapi itu tidak cukup untuk mengimbangi kurangnya layanan Google selain dari beberapa pelanggan yang memiliki kesabaran untuk memuat di samping dan mentolerir masalah yang mungkin terjadi.

“Mungkin mereka hanya mencoba menungganginya dengan harapan bahwa mereka akhirnya mendapatkan akses ke layanan Google itu nanti.”

Satu orang yang diundang untuk peluncuran telah mentweet video yang menunjukkan dua layanan Google menolak untuk bekerja pada Mate 30.

Huawei adalah merek smartphone terlaris kedua di dunia dalam satu tahun terakhir, di belakang Samsung.

Yu mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah mengalami pertumbuhan permintaan smartphone sebesar 26% selama periode Januari-Agustus, dibandingkan dengan delapan bulan yang sama pada tahun 2018. Dia tidak menyebutkan secara spesifik apakah angka tersebut merujuk pada penjualan atau pengiriman.

Namun, para analis menyarankan penjualan sudah mulai berkurang di Eropa setelah AS menambahkan Huawei ke daftar hitam yang mencegah banyak perusahaan menyediakan teknologi terbaru kepada perusahaan China itu.

“Setelah menghabiskan miliaran dolar selama 10 tahun terakhir membangun mereknya di seluruh dunia dan di pasar-pasar utama seperti Eropa Barat, tidak dapat memiliki dukungan penuh Google pada ponsel andalannya merupakan pukulan besar,” komentar Ben Wood dari CCS Konsultasi wawasan.

“Meskipun mungkin ada beberapa cara untuk mengatasi pembatasan ini, akan sangat sulit untuk membuat orang merangkul ponsel, karena mereka akan sangat khawatir bahwa mereka kehilangan aplikasi yang mereka andalkan setiap hari.”

Masalah ini seharusnya tidak mempengaruhi penjualan di Cina, di mana perusahaan memiliki keunggulan kuat atas para pesaingnya.

Pelanggan di sana tidak menggunakan Play Store dan banyak layanan Google diblokir.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *