Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Iklan Cambridge Analytica Palsu Muncul di Facebook

Sebuah iklan palsu yang mengaku telah dibayar oleh skandal-hit Cambridge Analytica telah diposting ke Facebook.

Iklan tersebut, sekarang dihapus tetapi masih terlihat di portal transparansi iklan baru Facebook , menggunakan logo grup kampanye referendum UE BeLeave, yang pada bulan Juli, ternyata telah melanggar undang-undang pemilu .

Ini panggilan untuk kebijakan imigrasi baru, mengatakan: “Sistem kami saat ini rusak.”

Situs berita Business Insider mengkonfirmasi kepada BBC bahwa itu membuat iklan untuk sebuah cerita di alat periklanan Facebook.

Cambridge Analytica menutup operasinya pada bulan Mei.

“Iklan ini tidak dibuat oleh Cambridge Analytica,” kata seorang juru bicara Facebook.

“Ini palsu, melanggar kebijakan kami dan telah dihapus.

“Kami yakin orang-orang di Facebook harus tahu siapa yang ada di balik iklan politik yang mereka lihat, itulah sebabnya kami membuat Pustaka Iklan sehingga Anda dapat melihat siapa yang bertanggung jawab atas iklan politik apa pun.

“Kami memiliki alat bagi siapa pun untuk melaporkan aktivitas yang mencurigakan seperti ini.”

Jim Edwards, pemimpin redaksi Business Insider UK mengatakan, “Kami berharap kisah kami akan mendorong Facebook untuk membuat sistem periklanannya lebih aman dan kurang terbuka terhadap penyalahgunaan.”

Iklan itu ditemukan oleh wartawan Guardian dan Observer, Carole Cadwalladr.

“Ini hanya menyoroti bagaimana aturan transparansi baru Facebook benar-benar tidak berguna,” katanya kepada BBC.

“Aku tidak bisa berpikir bagaimana mereka pernah berpikir mereka akan bekerja – siapa pun dapat menulis apa pun di kotak itu.”

Dari 16 Oktober, aturan baru Facebook untuk iklan politik di Inggris mulai berlaku.

Jejaring sosial mengklaim bahwa pembuat iklan tersebut harus membuktikan identitas dan lokasi mereka.

Namun, ketahanan sistem Facebook telah dipertanyakan.

Situs berita Wakil dapat memposting iklan yang mengaku akan dibayar oleh setiap senator AS yang duduk, total 100 individu.

“Menerima persetujuan untuk menjalankan iklan ‘dibayar untuk’ oleh seorang senator biasanya hanya butuh beberapa menit,” kata Wartawan Wakil William Turton.

Iklan palsu itu muncul ketika parlemen Inggris dan Kanada bergabung untuk menuntut agar kepala eksekutif Facebook Mark Zuckerberg menanggapi pertanyaan MP atas skandal Cambridge Analytica.

Sidang dengar pendapat akan diselenggarakan oleh komite digital, budaya, media, dan olahraga Inggris House of Commons pada 27 November.

Dalam surat bersama, panitia meminta kepada Zuckerberg untuk tampil.

“Kami akan berpikir bahwa tanggung jawab ini adalah sesuatu yang Anda ingin ambil,” tulis ketua komite House of Commons Damian Collins dan Bob Zimmer, ketua komite berdiri Kanada pada akses ke informasi, privasi dan etika.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *