Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Iklan Spotify Dilarang Karena Berbahaya Bagi Anak-Anak

Iklan Spotify telah dilarang untuk anak-anak karena”tidak dapat dibenarkan”.

Iklan itu menirukan film horor dan menunjukkan orang-orang muda sedang diancam oleh boneka menakutkan ketika mereka memainkan lagu tertentu.

Dalam putusannya, Otoritas Standar Periklanan (ASA) mengatakan pengaturan dan acara “sangat mungkin” untuk menakut-nakuti pemirsa yang lebih muda.

Spotify telah diberitahu untuk memastikan iklan masa depannya cocok untuk anak-anak untuk menonton dan ditargetkan dengan tepat.

Dalam sebuah pernyataan, Spotify mengatakan: “Kami mengakui keputusan dari ASA dan menyesali kesusahan apa pun yang menyebabkan iklan pengadu.”

ASA juga telah melarang iklan untuk pembesaran payudara yang ditunjukkan selama Pulau Cinta ITV.

Kekerasan tersirat

Iklan Spotify berjalan di YouTube pada bulan Juni 2018 dan menampilkan beberapa adegan orang muda secara teratur memainkan lagu Havana oleh Camila Cabello.

Video ini menunjukkan musik juga membangun “boneka gaya film horor” yang kemudian muncul dan membuat karakter takut setiap kali trek dimainkan.

Iklan menghasilkan keluhan bahwa:

  • telah menyebabkan kesusahan pada seorang anak
  • ditampilkan di saluran YouTube, pemirsa yang lebih muda cenderung menonton

Dan ASA menjunjung kedua keluhan ini “sebagian”.

Kekerasan yang tersirat dalam klip itu, musiknya, reaksi para tokoh dan cara tiba-tiba boneka itu tampaknya semuanya berfungsi untuk membuat anak-anak takut, kata ASA.

“Fakta bahwa iklan itu dipasang di dalam rumah, termasuk pengaturan tempat tidur, dan menampilkan boneka, berarti itu sangat mungkin menyebabkan penderitaan bagi anak-anak yang melihatnya,” katanya dalam keputusannya.

Tidak cukup yang dilakukan untuk memperjelas bahwa iklan itu bukan trailer untuk film horor, katanya.

ASA mengatakan bahwa iklan telah dijadwalkan untuk berjalan sebelum konten terhubung dengan gim video yang cocok untuk pemain berusia 10 tahun ke atas. Dan, katanya, saluran yang muncul di situ dirancang untuk menarik khalayak yang lebih muda.

Spotify membela diri dengan mengatakan bahwa meskipun iklan itu memiliki beberapa adegan horor-film-gaya, tidak ada gore atau kekerasan.

Soundtrack membantu membangun itu dimaksudkan untuk menjadi “lidah-di-pipi”.

Dan teks di layar yang digunakan untuk menutup iklan – “Lagu pembunuh yang tidak dapat Anda tolak” – membantu memperkuat niatnya untuk membuat spoof daripada klip yang benar-benar menakutkan.

Selain itu, dikatakan, 73% dari penonton untuk saluran iklan muncul pada usia antara 18 dan 44.

Setelah keputusan itu, ia mengatakan: “Kami menganggap tanggung jawab kami sebagai pemasar sangat serius dan terus memperhatikan panduan ASA tentang penargetan kampanye iklan yang efektif dan tepat.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *