Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – India Memberdayakan Lembaga Untuk Mengintip Komputer

India telah memberi wewenang kepada 10 lembaga pemerintah federal untuk mencegat dan memantau informasi dari komputer mana pun, sebuah langkah pihak oposisi mengatakan pada hari Jumat berisiko menciptakan “negara pengawas”.

Kementerian dalam negeri mengatakan Kamis malam bahwa agen-agen itu dapat “mencegat, memantau dan mendekripsi informasi yang dihasilkan, dikirim, diterima atau disimpan di komputer mana pun” di bawah Undang-Undang Teknologi Informasi.

“Untuk keamanan negara, badan-badan ini telah dimintai pertanggungjawaban sehingga tidak ada orang lain yang dapat melakukan kegiatan ini,” kata Ravi Shankar Prasad, menteri hukum dan keadilan dan teknologi informasi, kepada wartawan, Jumat.

Badan-badan yang diberi wewenang termasuk Sayap Penelitian dan Analisis, badan pengumpulan-intelijen utama asing, Biro Intelijen, yang berfokus pada operasi internal, Badan Investigasi Nasional, yang bertanggung jawab atas kegiatan anti-militan, Direktorat Penegakan kejahatan keuangan, Direktorat Penegakan Kejahatan Keuangan, Biro Kontrol Narkotika dan penyelidik pajak.

Mereka akan membutuhkan persetujuan dari pegawai negeri yang paling senior di kementerian dalam negeri untuk melakukan pengawasan tersebut.

Tetapi partai-partai oposisi yang dipimpin oleh partai Kongres, yang memerintah sebelum Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa pada 2014, mengatakan pemerintah telah memperkenalkan kekuatan “secara diam-diam”, tanpa debat di parlemen.

Pemerintah menyerang hak warga negara atas privasi, kata mereka.

“Pemerintah BJP mengubah India menjadi negara pengintai,” mantan menteri federal dan pemimpin Kongres Anand Sharma mengatakan kepada wartawan, diapit oleh politisi dari banyak partai oposisi.

“Kami secara kolektif menentangnya karena ini memberikan kekuatan tak terbatas kepada semua lembaga ini untuk memantau setiap informasi, untuk mencegat dan menyelesaikan pengawasan yang tidak dapat diterima dalam demokrasi kita.”

Mahkamah Agung tahun lalu mengakui hak privasi sebagai hak fundamental, dan pada bulan September ia mengekang dorongan pemerintah untuk membuat sistem identitas biometrik yang dikenal sebagai Aadhar wajib untuk hal-hal seperti layanan perbankan dan telekomunikasi.

“Kementerian telah mengambil langkah regresif dengan mendelegasikan wewenang ke berbagai lembaga. Ini berbahaya karena tidak ada pengawasan independen tentang cara intersepsi dilakukan,” kata pengacara dan aktivis privasi Raman Chima kepada Reuters.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *