Kabar Teknologi – Kelompok Pencari Fakta Merasa Skeptis Terhadap Rencana Instagram Bagian 1

Facebook telah meluncurkan fitur baru yang memungkinkan pengguna Instagram untuk menandai posting yang menurut mereka berisi berita palsu kepada mitra pengecekannya untuk verifikasi. Tetapi masih ada pertanyaan apakah itu cukup jauh untuk melawan jumlah disinformasi pada platform berbagi gambar.

Langkah ini merupakan bagian dari langkah yang lebih luas yang diambil raksasa media sosial untuk mengatasi masalah berita palsu di media sosial.

Facebook mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka akan mulai mengurangi jangkauan konten palsu di Instagram dan secara bertahap memperluas kemitraan pengecekan fakta untuk memasukkan platform berbagi gambar. Ia juga mengatakan akan mulai memblokir tagar dan posting yang menyebarkan informasi anti-vaksin yang salah . Baru-baru ini, ia memperketat aturan periklanan politiknya menjelang pemilihan presiden AS tahun depan.

Diluncurkan pada Desember 2016 menyusul kontroversi seputar dampak campur tangan Rusia dan berita palsu online dalam pemilihan presiden AS , kemitraan Facebook sekarang melibatkan lebih dari 50 pemeriksa fakta independen di lebih dari 30 negara .

Fitur penandaan baru untuk pengguna Instagram pertama kali diperkenalkan di AS pada pertengahan Agustus dan sekarang telah diluncurkan secara global.

Pengguna dapat melaporkan posting yang berpotensi salah dengan mengklik atau mengetuk tiga titik yang muncul di sudut kanan atas, memilih “laporkan”, “tidak pantas” dan kemudian “informasi salah”.

Facebook menyediakan pemeriksa fakta dengan dashboard posting yang ditandai. Pemeriksa fakta juga dapat memeriksa konten yang mereka pilih sendiri. Mereka menggunakan sistem peringkat untuk menentukan apakah itu berisi informasi yang salah atau menyesatkan .

Prosedur yang biasa di Facebook adalah bahwa berita yang dinilai salah, berisi campuran klaim yang akurat dan tidak akurat, atau memiliki tajuk berita palsu akan tampak kurang menonjol dalam umpan berita pengguna. Akun, halaman, dan grup yang berulang kali berbagi cerita yang menyesatkan akan diberitahukan dan menghadapi pembatasan distribusi dan kemampuan mereka menghasilkan uang dari iklan.

Alat penandaan baru Instagram menggunakan dasbor dan sistem penilaian yang serupa. Posting yang dinilai salah oleh pemeriksa fakta akan diturunkan peringkatnya pada pencarian tagar dan jelajahi halaman , dua metode besar yang digunakan orang untuk menemukan posting baru di platform.

Facebook mengatakan bahwa jika pemeriksa fakta menilai cerita sebagai salah di Facebook dan kemudian muncul di Instagram, tombol tambahan dapat diklik untuk menilai itu di sana juga.

Satu perbedaan penting adalah bahwa pengguna Instagram yang kontennya dilaporkan dan dinilai tidak akan diberitahu .

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *