Kabar Teknologi – Kelompok Pencari Fakta Merasa Skeptis Terhadap Rencana Instagram Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai kelompok pencari fakta merasa skeptis terhadap rencana Instagram.

Stephanie Otway, juru bicara Instagram, mengatakan: “Ini adalah langkah awal saat kami bekerja menuju pendekatan yang lebih komprehensif untuk menangani informasi yang salah.”

BBC News berbicara dengan dua mitra pengecekan fakta yang menyambut fitur baru dan rekam jejak Facebook dalam menanggapi umpan balik.

Tetapi mereka memiliki kekhawatiran tentang volume tambahan pekerjaan dan ambiguitas mengenai jumlah dampak yang akan terjadi pada pengurangan penyebaran informasi yang salah pada platform.

“Bagian dari alat [Instagram] kurang terdefinisi dengan baik daripada yang di Facebook. Jumlah konten yang dikirimkan kepada kami jauh lebih kecil,” kata Aaron Sharockman, direktur eksekutif PolitiFact, nirlaba AS yang telah menggunakan alat ini.

PolitiFact baru-baru ini menghilangkan prasangka Instagram yang mengklaim 12 rantai restoran termasuk McDonald’s, KFC dan Pizza Hut telah keluar untuk mendukung kampanye 2020 Presiden Donald Trump.

Sharockman mengatakan dia hanya diberi akses ke 31 pos Instagram pada hari wawancara teleponnya dengan BBC.

“Mereka tampaknya mengalami kesulitan mencari tahu apa yang merupakan informasi yang salah. Saya mendapatkan cukup banyak posting yang saya tidak akan menilai sebagai salah.

“Saya ingin melihat lebih banyak posting dan dapat mencari di dalam posting. Pencarian berdasarkan kata kunci sulit di Instagram, terutama jika kata-kata itu ada di foto atau meme.”

Dia mengatakan dia ingin fokus pada “informasi yang salah murni” yang berkaitan dengan politik dan pemilihan umum AS tahun 2020, dan terutama mengenai jabatan yang dilihat oleh banyak orang.

Will Moy, kepala eksekutif Full Fact – sebuah badan amal Inggris yang bergabung dengan program ini pada Januari – mengatakan Facebook harus lebih transparan tentang dampak pekerjaan mereka dan berbagi lebih banyak data dengan pemeriksa fakta.

“Sangat penting bahwa platform membantu untuk mendidik orang tentang informasi yang salah dan risiko yang ada di internet dan media sosial,” katanya.

Full Fact menerbitkan penilaian enam bulan pertama kemitraannya pada Juni, meminta Facebook untuk memperluas program pengecekan fakta ke Instagram.

Mr Moy mengatakan informasi yang salah tentang vaksinasi, teknologi telepon 5G dan racun dalam makanan dan minuman lazim di Instagram.

“Kami telah melihat cukup untuk mengetahui bahwa informasi yang salah tentang kesehatan di Instagram adalah bahaya nyata bagi orang-orang dan berpotensi dapat menyebabkan cukup banyak bahaya.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *