Kabar Teknologi – Lembah Silikon Pergi Ke Vatikan untuk Membicarakan Etika Teknologi

Vatikan menyatukan para ahli kelas berat Silicon Valley, pemenang Nobel dan pakar cyber pada hari Jumat untuk membahas penggunaan teknologi digital secara etis, dalam sebuah pertemuan yang dikatakan para pejabat dapat menyediakan bahan bagi dokumen kepausan yang mungkin tentang kecerdasan buatan.

Konferensi tiga hari, yang menurut para pejabat adalah yang pertama dari jenisnya, dihadiri oleh para eksekutif dari perusahaan-perusahaan seperti Facebook (NASDAQ: FB ), Mozilla, dan Western Digital (NASDAQ: WDC ), ahli etika Katolik, regulator pemerintah dan investasi bankir.

“Industri teknologi … memiliki kemewahan untuk berpikir bahwa produk apa pun yang dibangunnya adalah kebaikan bersama. Itulah asumsi bersama selama beberapa waktu,” kata Mitchell Baker, ketua eksekutif Mozilla di Mountain View, California.

“Pertahanannya adalah bahwa kebebasan atau ekspresi manusia diwujudkan dalam teknologi yang keluar dari Lembah Silikon dan tidak diragukan lagi bagus,” katanya.

Pertemuan tersebut berlangsung di tengah maraknya spionase dunia maya, pidato kebencian daring, dan penyalahgunaan data pribadi, dan tanda-tanda industri sedang berjuang untuk merespons.

Konferensi, yang sesi pembukaannya terbuka untuk media sebelum ditutup, adalah contoh terbaru dari Vatikan yang berusaha untuk tetap di depan kurva pada masalah teknologi dan sosial untuk mempengaruhi penggerak dan pengocok masa depan, terlepas dari agama mereka.

Para pejabat Vatikan mengatakan itu dapat menyediakan bahan bagi kemungkinan ensiklik kepausan, atau surat kepausan kepada anggota Gereja, tentang kecerdasan buatan, seperti halnya pertemuan dengan para ilmuwan yang membantu membentuk ensikliknya yang terkenal tahun 2015 “Laudato Si” tentang perlindungan lingkungan dan pemanasan global.

Konferensi ini akan membahas topik-topik dengan jargon teknologi yang tidak umum terdengar di dalam Vatikan seperti algoritma dan blockchain.

Paus Francis akan berpidato pada konferensi hari Jumat.

Gavin Corn, rekan penasihat umum dan direktur tim hukum keamanan dunia maya di Facebook, menggambarkan bagaimana ia mengambil 1,5 juta kopi dalam 24 jam streaming langsung oleh pria bersenjata yang membunuh 51 orang di masjid-masjid Selandia Baru April lalu.

“Terlepas dari semua upaya ini, video itu memang viral,” katanya, mengatakan ia hadir dalam kapasitas pribadi.

Dia mengatakan penting bagi perusahaan teknologi untuk berinvestasi dalam tim orang untuk fokus pada kemungkinan penggunaan produk yang tidak etis sejak dini dalam pengembangan mereka.

“Banyak orang yang bekerja di bidang AI (kecerdasan buatan) bertekad bahwa ini harus dikembangkan secara etis,” kata Uskup Paul Tighe, sekretaris Dewan Kebudayaan Vatikan. “Kami ingin itu menjadi ‘AI untuk selamanya’,” katanya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *