Kabar Teknologi – Lyft Mengikuti Uber dalam Menuntut NYC atas Batas Waktu Jelajah

Lyft Inc (NASDAQ: LYFT ), mengikuti langkah rivalnya Uber, telah menuntut New York City yang berusaha untuk membatalkan aturan baru yang membatasi waktu yang diizinkan oleh para pengemudi untuk menghabiskan waktu jelajah di Manhattan tanpa penumpang, perusahaan mengatakan pada hari Sabtu.

Gugatan, yang diajukan oleh perusahaan naik-hujan es yang berbasis di San Francisco pada hari Jumat, berpendapat bahwa aturan penjelajahan adalah sewenang-wenang dan mengancam untuk mengalihkan bisnis dari perusahaan-perusahaan tumpangan seperti Lyft yang mendukung taksi.

“Aturan ini bukan upaya serius untuk mengatasi kemacetan, dan akan melukai pengendara dan pengemudi di New York,” kata juru bicara Lyft Campbell Matthews dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Aturan “cruising cap”, yang diterapkan oleh Taxi and Limousine Commission (TLC) kota, menetapkan batas 31% pada berapa banyak waktu pengemudi kendaraan berbasis aplikasi dapat mengemudi tanpa penumpang di Manhattan selatan 96th Street, yang berarti mereka harus memiliki tarif setidaknya 69% dari waktu mengemudi.

“Kami akan dengan kuat mempertahankan diri terhadap gugatan ini, dan kami akan terus berjuang untuk jalan-jalan yang lebih aman dan tidak macet serta untuk hak-hak pengemudi,” kata juru bicara TLC Allan Fromberg dalam sebuah pernyataan, tetapi menyebutkan bahwa badan tersebut belum dilayani dengan gugatan itu. .

Aturan tersebut, bersama dengan beberapa yang lain yang diperkenalkan tahun lalu, ditujukan untuk mengurangi kemacetan di Manhattan, di mana kendaraan berbagi naik mendekati sepertiga dari lalu lintas waktu puncak, menurut TLC.

Uber (NYSE: UBER ) menentang peraturan pada bulan September bersama dengan peraturan lain yang melarang penerbitan lisensi baru untuk kendaraan sewaan hingga Agustus 2020.

Uber dan Lyft memutus driver dari aplikasi mereka pada saat permintaan lambat tahun ini dalam upaya untuk mematuhi peraturan kota.

Kedua perusahaan menentang aturan baru, dengan mengatakan mereka akan mencegah pengemudi dari mendapatkan uang dan merampas warga New York berpenghasilan rendah dari layanan angkutan di daerah terpencil di mana taksi reguler tidak sering bepergian. Kota tersebut sendiri telah menolak klaim itu.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *