Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Mahkamah Agung AS Menolak Banding Universitas Wisconsin Atas Persaingan Hak Paten dengan Apple

Mahkamah Agung AS pada hari Senin menolak untuk mendengar tawaran oleh lengan lisensi paten Universitas Wisconsin untuk mengembalikan kemenangan hukumnya terhadap Apple Inc (NASDAQ: AAPL ) dalam pertarungan atas teknologi prosesor komputer yang diklaim sekolah sebagai perusahaan. digunakan tanpa izin di iPhone dan iPad tertentu.

Hakim, pada hari pertama masa jabatan baru mereka, menolak untuk meninjau keputusan pengadilan rendah 2018 untuk membuang $ 506 juta dalam kerusakan yang diperintahkan Apple untuk membayar setelah juri pada tahun 2015 memutuskan perusahaan melanggar paten universitas.

Badan lisensi, Wisconsin Alumni Research Foundation (WARF), mengajukan gugatan pada tahun 2014, menuduh pelanggaran paten tahun 1998 pada “sirkuit prediktor” untuk membantu mempercepat cara prosesor melaksanakan instruksi program komputer. Paten ini dikembangkan oleh profesor ilmu komputer Gurindar Sohi dan tiga muridnya di universitas, yang berlokasi di Madison, Wisconsin.

WARF, yang membantu mematenkan dan mengkomersilkan penemuan universitas, mengklaim bahwa Apple memasukkan teknologi tersebut dalam prosesor A7, A8 dan A8X, yang ditemukan di iPhone 5s, 6 dan 6 Plus, serta beberapa versi tablet iPad.

Apple membantah klaim tersebut, dengan mengatakan prosesornya bekerja secara berbeda berdasarkan bahasa spesifik yang disebutkan dalam paten WARF.

Seorang juri federal di Madison pada 2015 memerintahkan Apple untuk membayar ganti rugi $ 234 juta. Seorang hakim kemudian menambahkan ganti rugi tambahan dan royalti berdasarkan pelanggaran terus Apple melalui berakhirnya paten WARF Desember 2016, dan mengeluarkan penilaian $ 506,1 juta terhadap Apple pada 2017.

Tetapi Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal, sebuah pengadilan paten khusus yang berlokasi di Washington, tahun lalu membatalkan putusan juri, dengan mengatakan bahwa berdasarkan makna paten yang “biasa dan biasa”, Apple tidak mungkin melanggar hak tersebut.

WARF mengajukan banding ke Mahkamah Agung, dengan alasan bahwa Sirkuit Federal secara keliru mengabaikan pemahaman juri tentang paten dan perannya dalam menentukan fakta-fakta dari kasus tersebut. Paling tidak, WARF meminta para hakim untuk mengirim kembali kasus tersebut ke pengadilan yang lebih rendah sehingga dapat memberikan lebih banyak bukti.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *