Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Pemilik TitTok Mengembangkan Smartphone

Pencipta aplikasi berbagi video yang sangat populer telah mengumumkan akan melakukan pembuatan smartphone.

TikTok adalah aplikasi media sosial yang tumbuh paling cepat, dengan sekitar 500 juta pengguna biasa.

Aplikasi, yang memungkinkan orang memposting video 15 detik, diperkirakan telah diunduh lebih dari satu miliar kali di toko aplikasi.

Pengembang TikTok ByteDance mengambil langkah setelah memperoleh paten dan karyawan dari pembuat perangkat Smartisan.

Selain TikTok, ByteDance memiliki beberapa aplikasi video dan berita berbasis AI yang populer, seperti Slack alternative Lark, aplikasi obrolan video Flipchat, dan agregator berita Toutiao, tetapi TikTok sejauh ini merupakan penawaran yang paling populer.

Aplikasi ini telah melakukan dengan sangat baik dengan pemirsa Barat dan Asia sehingga Uber baru-baru ini menempatkan Uber untuk menjadi perusahaan baru yang didukung swasta terbesar di dunia, dengan penilaian $ 75 miliar (£ 61,4 miliar).

Menurut majalah keuangan Cina Caijing, ponsel baru telah dikembangkan selama tujuh bulan.

ByteDance bukan pengembang pertama yang memanfaatkan aplikasi populer. Pada 2013, pembuat selfie-app China Meitu mulai membuat ponsel yang dirancang untuk konsumen yang sangat suka mengambil foto diri mereka sendiri.

Ponsel Meitu, yang dipromosikan oleh influencer media sosial China yang populer, memiliki fitur kamera dua piksel dengan fokus otomatis yang lebih cepat serta kecerdasan buatan untuk memilih filter pengeditan foto yang disesuaikan terbaik untuk setiap pengguna.

Tetapi Cina telah menjadi pasar yang sangat kompetitif bagi pembuat smartphone dan ada keraguan bahwa perangkat lain akan dapat menonjol.

“Sangat sulit bagi pendatang baru untuk masuk ke pasar smartphone secara menguntungkan, terutama pada saat merek besar seperti Apple, Samsung dan Huawei adalah konsumen pembom karpet dengan jutaan poundsterling pemasaran,” Ben Wood, analis teknologi di CCS Insight, kepada BBC News.

“Selalu ada ceruk yang terbuka di pasar ponsel pintar tetapi mereka cenderung menjadi ‘produk kembang api’, dimulai dengan ledakan besar dan dengan cepat menghilang.”

Raksasa teknologi seperti Facebook, Google dan Amazon juga telah berkembang di luar bisnis utama mereka tetapi dengan berbagai keberhasilan.

Sementara Facebook berhasil di jejaring sosial dan komunikasi, memperoleh aplikasi populer seperti Whatsapp dan Instagram, Facebook gagal berkembang ke ponsel dengan aplikasi peluncur Android sendiri, Home.

Demikian pula, ponsel Pixel Google telah menjadi pemenang tetapi jaringan sosialnya, Google+, akhirnya ditutup awal tahun ini setelah secara bertahap menurun penggunaan layanan.

Tablet dan e-reader Amazon telah populer di kalangan konsumen tetapi Fire Phone-nya mendapat sambutan dingin setelah diluncurkan pada Mei 2014.

Dalam lima bulan, Amazon melaporkan bahwa pihaknya menderita writedown $ 170 juta (£ 110 juta) karena produk tersebut. Dan itu diberhentikan insinyur smartphone sebelum menarik produk dari rak pada September 2015 .

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *