Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Perusahaan NSO Akan Mengikuti Pedoman Hak Asasi Manusia

Kelompok NSO yang berbasis di Israel, yang perangkat lunaknya diduga telah digunakan dalam sejumlah skandal pengawasan pemerintah, mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan mematuhi pedoman PBB untuk mencegah pelanggaran hak.

NSO dikenal sebagai pemasok alat pengintai kepada pemerintah dan penegak hukum, dan mengatakan produknya mengatasi dan mencegah kejahatan serius dan mendukung operasi pencarian dan penyelamatan setelah bencana alam.

Tetapi perangkat lunak peretasan ponselnya, Pegasus, telah dikaitkan dengan pengawasan politik di Meksiko, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi, menurut Citizen Lab University, yang meneliti pengawasan digital, keamanan, privasi, dan akuntabilitas.

Shalev Hulio, salah satu pendiri dan kepala eksekutif NSO, mengatakan: “Produk-produk NSO memberikan alat kepada pemerintah untuk membantu menghentikan serangan teror terburuk di dunia dan penjahat paling berbahaya. Tetapi (kami) juga memahami bahwa penyalahgunaan dapat mewakili pelanggaran hak asasi manusia.”

NSO mengatakan bahwa mulai sekarang akan menerapkan prosedur secara sistematis untuk mengidentifikasi risiko bahwa teknologinya dapat merusak hak asasi manusia, dan kemudian mencegah atau memitigasi mereka.

Ia juga berencana untuk mengevaluasi proses penjualannya dan secara kontraktual mewajibkan pelanggan untuk membatasi penggunaan produk-produknya untuk pencegahan dan investigasi kejahatan berat, dan untuk memastikan bahwa mereka tidak akan digunakan untuk melanggar hak asasi manusia.

Seorang pembangkang Saudi yang dekat dengan jurnalis yang terbunuh Jamal Khashoggi mengajukan gugatan tahun lalu yang menuduh bahwa NSO telah membantu pengadilan kerajaan untuk mengambil alih ponsel cerdasnya dan memata-matai komunikasinya dengan Khashoggi. Hulio membantah bahwa teknologi NSO digunakan dalam pembunuhan Khashoggi.

Pada bulan Mei, layanan pesan elektronik terenkripsi WhatsApp mengatakan pelanggaran keamanan pada aplikasinya menunjukkan tanda-tanda datang dari pemerintah menggunakan teknologi pengawasan yang dikembangkan oleh perusahaan swasta, dan mungkin menargetkan kelompok hak asasi manusia.

WhatsApp mengatakan kepada kelompok-kelompok hak asasi manusia bahwa mereka memiliki beberapa alasan untuk percaya bahwa spyware telah dikembangkan oleh NSO. Perusahaan pada saat itu tidak mengomentari insiden spesifik tetapi mengatakan akan menyelidiki “dugaan penyalahgunaan kredibilitas” dari sistemnya.

NSO, yang dijual Francisco Partners tujuh bulan lalu kepada manajer NSO dan firma ekuitas swasta Eropa Novalpina Capital, mengatakan aturan itu juga menyediakan mekanisme untuk memungkinkan pelaporan dan penyelidikan dugaan penyalahgunaan produk-produknya.

“Kebijakan baru ini secara terbuka menegaskan penghormatan tegas kami terhadap hak asasi manusia dan komitmen kami untuk mengurangi risiko penyalahgunaan,” kata Hulio.

NSO mengatakan mereka telah mengambil Tom Ridge dan Juliette Kayyem, mantan sekretaris dan asisten sekretaris di Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, dan mantan duta besar Prancis untuk Amerika Serikat Gerard Araud sebagai penasihat.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *