Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Perusahaan yang Menggunakan Tombol Suka Facebook Bertanggung Jawab Atas Data

Perusahaan yang menyematkan tombol “Suka” Facebook di situs web mereka yang memungkinkan data pribadi pengguna ditransfer ke jejaring sosial AS dapat dianggap bertanggung jawab untuk mengumpulkan data, kata pengadilan tinggi Eropa, Senin.

Plugin situs web adalah fitur umum dari ritel online karena perusahaan berusaha untuk mempromosikan produk mereka di jejaring sosial populer, tetapi kritikus khawatir transfer data dapat melanggar undang-undang privasi.

Putusan dari Pengadilan Keadilan Uni Eropa (ECJ) yang berpusat di Luxembourg muncul setelah sebuah badan konsumen Jerman menggugat peritel busana online Jerman Fashion ID karena melanggar aturan perlindungan data pribadi melalui penggunaan tombol di situsnya.

Pengadilan Jerman kemudian meminta panduan. Hakim ECJ mengatakan situs web dan Facebook (NASDAQ: FB ) berbagi tanggung jawab bersama.

Di bawah aturan privasi data UE, pengontrol data menentukan mengapa data pribadi harus dikumpulkan dan diproses, serta bagaimana, sementara pengolah data hanya memproses data pribadi atas nama pengontrol dan biasanya merupakan perusahaan pihak ketiga.

“Operator situs web yang menampilkan tombol ‘Suka’ Facebook dapat menjadi pengontrol bersama dengan Facebook sehubungan dengan pengumpulan dan pengiriman data pribadi pengunjung ke situs webnya ke Facebook,” kata para hakim.

Pengecer Jerman diuntungkan dari keuntungan komersial karena tombol ‘Suka’ membuat produknya lebih terlihat di Facebook, pengadilan mengatakan, meskipun ia mencatat perusahaan tidak bertanggung jawab atas bagaimana Facebook selanjutnya memproses data.

Facebook mengatakan putusan itu memberikan kejelasan tentang masalah ini.

“Kami secara hati-hati meninjau keputusan pengadilan dan akan bekerja sama dengan mitra kami untuk memastikan mereka dapat terus mendapat manfaat dari plugin sosial kami dan perangkat bisnis lainnya sesuai dengan hukum,” kata Jack Gilbert, penasihat umum asosiasi Facebook, dalam sebuah pernyataan. .

Putusan ini sejalan dengan undang-undang privasi data ketat yang diadopsi oleh blok 28-negara tahun lalu, kata Nils Rauer, seorang mitra di firma hukum Pinsent Mason.

“Pengadilan benar dalam menilai apakah Fashion ID memiliki minat untuk berkolaborasi dengan Facebook dengan cara menyematkan Tombol ‘Suka’,” kata Rauer, menambahkan plugin akan terus menjadi populer meskipun ada penilaian.

“Secara pribadi, saya tidak berpikir bahwa perusahaan akan berpaling dari embedding tombol ‘Suka’ karena penilaian. Agaknya, mereka akan lebih memperhatikan proses embedding, dengan cara mendapatkan saran privasi data khusus,” kata Rauer.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *