Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Regulator Irlandia Membuka Penyelidikan Privasi Pertama Terhadap Google

Regulator utama Google di Uni Eropa, Komisaris Perlindungan Data Irlandia, membuka penyelidikan pertamanya pada raksasa internet AS pada hari Rabu mengenai bagaimana ia menangani data pribadi untuk tujuan periklanan.

Penyelidikan adalah hasil dari sejumlah pengajuan terhadap perusahaan, kata Irish Data Protection Komisaris (DPC), termasuk dari browser web yang berfokus pada privasi Brave, yang mengeluh tahun lalu bahwa Google (NASDAQ: GOOGL ) dan perusahaan periklanan digital lainnya bermain cepat dan longgar dengan data orang.

Brave berpendapat bahwa ketika seseorang mengunjungi situs web, data pribadi yang intim yang menggambarkan mereka dan apa yang mereka lakukan online disiarkan ke puluhan atau ratusan perusahaan tanpa sepengetahuan mereka untuk melelang dan memasang iklan yang ditargetkan.

“Sebuah penyelidikan menurut undang-undang sesuai dengan bagian 110 dari Undang-Undang Perlindungan Data 2018 telah dimulai sehubungan dengan pemrosesan data pribadi Google Ireland Limited dalam konteks Ad Exchange daringnya,” kata DPC Irlandia dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan penyelidikan akan menetapkan apakah pemrosesan data pribadi yang dilakukan pada setiap tahap transaksi periklanan telah sesuai dengan tengara hukum privasi GDPR Eropa yang diperkenalkan tahun lalu.

Itu akan termasuk mempertimbangkan dasar yang sah untuk pemrosesan, prinsip-prinsip transparansi dan minimalisasi data, serta praktik retensi Google, tambahnya.

Banyak perusahaan teknologi besar memiliki kantor pusat Eropa di Irlandia, menempatkan mereka di bawah pengawasan DPC Irlandia.

Regulator mengatakan awal bulan ini bahwa mereka memiliki 51 penyelidikan skala besar yang sedang berlangsung, 17 di antaranya terkait dengan perusahaan teknologi besar termasuk Twitter, LinkedIn (NYSE: LNKD ), Apple (NASDAQ: AAPL ) dan sejumlah ke Facebook (NASDAQ: FB ) dan WhatsApp dan anak perusahaannya di Instagram.

Di bawah Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) UE, regulator memiliki kekuatan untuk menjatuhkan denda atas pelanggaran hingga 4% dari pendapatan global perusahaan atau 20 juta euro ($ 22 juta), mana yang lebih tinggi.

GDPR berupaya memastikan bahwa individu memiliki kontrol yang lebih besar terhadap data yang dimiliki perusahaan tentang mereka, mendorong pengaduan dari Brave, yang didirikan oleh guru teknik Silicon Valley dan co-founder Mozilla, Brendan Eich, dan lainnya September lalu.

Google mengatakan pada saat itu bahwa mereka telah menerapkan perlindungan privasi yang kuat dalam konsultasi dengan regulator Eropa dan berkomitmen untuk mematuhi GDPR.

“Kami akan terlibat sepenuhnya dengan penyelidikan DPC dan menyambut kesempatan untuk klarifikasi lebih lanjut dari aturan perlindungan data Eropa untuk penawaran waktu nyata. Pembeli yang berwenang menggunakan sistem kami tunduk pada kebijakan dan standar yang ketat,” kata juru bicara Google pada hari Rabu.

Probe bisa menjadi kasus uji ke dalam fondasi model berbasis data yang bergantung pada industri iklan online.

“Tindakan Komisi Perlindungan Data Irlandia memberi sinyal bahwa sekarang – hampir satu tahun setelah GDPR diperkenalkan – perubahan akan datang yang melampaui hanya Google,” kata kepala pejabat kebijakan Brave, Johnny Ryan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *