Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Ribuan Orang Arab Saudi Bergabung dengan Media Sosial yang Pro-Trump

Lonjakan sekitar 200.000 pengguna yang diyakini berasal dari Arab Saudi yang frustrasi dengan apa yang mereka katakan adalah sensor oleh Twitter telah membantu menghancurkan jaringan media sosial kecil Parler, yang menyebut dirinya “bebas berbicara” ruang.

Kedatangan tak terduga dari akun baru sejak hari Minggu lebih dari dua kali lipat jumlah total pengguna Parler dan melumpuhkan beberapa fungsi, CEO dan co-founder John Matze mengatakan kepada Reuters.

Masuknya pengguna telah menciptakan teman yang tidak biasa di Parler, yang sebagian besar menjadi rumah bagi pendukung Presiden AS Donald Trump setelah memulai setahun yang lalu.

Analisis oleh Reuters dan Citizen Lab, sebuah kelompok penelitian Kanada, menemukan bahwa banyak pengguna baru berasal dari Arab Saudi. Mereka mempromosikan penggunaan Parler dengan tagar di Twitter, yang mereka tuduh menghambat ekspresi dengan secara sewenang-wenang melarang pengguna.

“Gerakan nasionalis Kerajaan Arab Saudi telah mengumumkan bahwa teknologi besar menyensornya dengan harga yang belum pernah kami alami di Amerika Serikat,” tulis Parler dalam sebuah posting di akunnya sendiri di situs tersebut. “Mari kita sambut mereka karena kita semua memperjuangkan hak kita bersama.”

Twitter menolak berkomentar apakah platform tersebut telah mengambil tindakan baru terhadap akun Saudi yang bisa memicu pendaftaran tiba-tiba di Parler. Tidak jelas berapa banyak pengguna Parler baru yang berhenti menggunakan Twitter.

Beberapa akun Parler baru menggunakan tagar #Twexit atau kartun bersama dari burung biru dalam kesusahan, menggunakan logo Twitter untuk menyarankan penurunan platform. Pengguna lain men-tweet ancaman untuk meninggalkan Twitter langsung di chief executive Jack Dorsey.

Saudi adalah pengguna jejaring sosial yang produktif, terutama Twitter. Kerajaan itu memiliki basis pengguna Twitter terbesar di Timur Tengah, dengan 11,7 juta orang di platform, menurut perusahaan pemantauan media sosial Arab Crowd Analyzer.

“Ini sangat bagus untuk berada di sini orang-orang. Twitter dan platform utama lainnya adalah tidak tempat kami lagi. Setiap hari ( sic ) ratusan rekening #Saudi ditangguhkan karena alasan NO,” user bernama @ 5a1di, yang memiliki 109.000 pengikut di Twitter, yang diposting pada Parler.

Twitter sebelumnya telah mengakui merobohkan ratusan akun “tidak otentik” yang mendorong poin pembicaraan yang menguntungkan bagi pemerintah Saudi, yang telah membangun “tentara elektronik” yang ditugaskan untuk melanjutkan agendanya secara online.

Beberapa nasionalis Saudi, yang dengan giat mendukung Pangeran Mahkota berpengaruh Mohammed bin Salman, kini berbagi ruang online dengan pendukung sayap kanan AS Trump.

Pengguna media sosial sayap kanan AS berbondong-bondong ke aplikasi perpesanan Telegram dan situs sosial lepas tangan Gab serta Parler, mengutip kebijakan yang lebih agresif dari komentar politik kontroversial pada platform utama seperti Twitter dan Facebook.

Matze, yang menggambarkan dirinya sebagai libertarian, mengatakan ia mendirikan Parler pada 2018 sebagai platform bipartisan tetapi telah dua kali lipat pada pemasaran menjadi konservatif ketika mereka turun ke situs.

Mereka yang telah bergabung termasuk komentator Candace Owens, pengacara Trump Rudy Giuliani dan aktivis sayap kanan Laura Loomer, yang memborgol dirinya ke pintu kantor Twitter New York pada November 2018 untuk memprotes larangan terhadapnya oleh situs tersebut.

Beberapa pengguna Saudi menekankan kesamaan dengan para pendukung Trump. Mereka berbagi foto Trump dengan anggota keluarga kerajaan Saudi dan menggunakan emoji bendera kedua negara dan tagar #MAGA Trump.

Offline, pemerintahan Trump telah menjalin hubungan kuat dengan Riyadh, yang dianggap sebagai landasan kebijakan keamanan AS di Teluk. Trump menjadikan Arab Saudi sebagai perhentian pertamanya di luar negeri sebagai presiden pada tahun 2017.

Tetapi para pendatang baru Saudi di Parler disambut dengan reaksi beragam dari para pengguna, dengan beberapa menggemakan sambutan situs sementara yang lain mengekspresikan sentimen anti-Muslim.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *