Kabar Teknologi – Rusia Akan Blokir Aplikasi Telegram

Pemerintah Rusia telah memulai proses hukum untuk memblokir aplikasi perpesanan Telegram di negara tersebut. Regulator media Roskomnadzor mencari blok karena perusahaan telah menolak untuk menyerahkan kunci enkripsi yang digunakan untuk mengacak pesan.

Telegram, yang berbasis di Dubai, diberi batas waktu 4 April untuk menyerahkan kunci. Perusahaan telah menolak, mengatakan cara layanan itu dibangun berarti tidak memiliki akses kepada mereka.

Badan keamanan utama Rusia, FSB, menginginkan kunci sehingga dapat membaca pesan dan mencegah serangan teror di masa depan di negara itu. Dalam pengajuannya di pengadilan, Roskomnadzor mengatakan tindakan hukum terkait dengan permintaan FSB dan ketidakpatuhan Telegram dengan persyaratan hukumnya sebagai “distributor informasi”.

Pengacara Telegram, Pavel Chikov, mengatakan upaya resmi untuk menghentikan aplikasi yang digunakan di Rusia “tidak berdasar”.

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan: “Persyaratan FSB untuk menyediakan akses ke percakapan pribadi pengguna adalah inkonstitusional, tanpa dasar, yang tidak dapat dipenuhi secara teknis dan hukum.”

Telegram adalah platform sosial terbaru yang ditargetkan karena pemerintah Rusia berusaha untuk menggunakan kontrol yang lebih besar atas komunikasi online.

Sengketa dan ancaman serupa telah dibuat terhadap platform sosial utama sejak undang-undang disahkan pada tahun 2016, yang mengharuskan layanan perpesanan untuk memberikan kewenangan kepada otoritas untuk mendekripsi percakapan daring.

Awal tahun ini, Instagram setuju untuk menghapus posting tertentu dari tokoh oposisi Alexander Navalny di bawah ancaman tindakan hukum, meskipun Youtube – yang dimiliki oleh Google – menolak untuk mengambil tindakan serupa.

Twitter mengatakan akan menjadi tuan rumah data pengguna Rusia di dalam negeri menyusul tekanan dari Moskow. Facebook menolak tuntutan serupa. Telegram mengatakan tidak dapat memenuhi permintaan ini karena menggunakan enkripsi end-to-end.

Jika Rusia mengejar larangan tersebut, ia perlu berkoordinasi dengan penyedia layanan internet (ISP) untuk memblokir domain dan alamat IP yang digunakan oleh aplikasi. Hal ini dilakukan di Iran selama protes anti-pemerintah di akhir tahun 2017.

Namun, seperti di Iran, pembatasan tersebut dapat dengan mudah dilewati melalui penggunaan jaringan pribadi virtual (VPN) atau server proxy, yang dapat menyalurkan data pengguna melalui negara tempat layanan tidak diblokir.

Telegram mengajukan tuntutan hukum terhadap permintaan untuk menyerahkan kunci segera setelah dikeluarkan oleh FSB. Pengadilan Moskow menolak gugatan itu bulan lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *