Kabar Teknologi – Sanksi Dipermasalahkan Karena Perusahaan Silicon Valley Tidak Mengirimkan Sejumlah Komponen

Dua perusahaan Silicon Valley telah menghentikan pengiriman beberapa komponen elektronik ke pelanggan Rusia meskipun mereka tidak ada dalam daftar perusahaan yang terkena sanksi AS, menurut sumber yang bekerja di sektor tersebut dan dokumen yang dilihat oleh Reuters.

Meskipun perusahaan-perusahaan Rusia dapat menemukan pemasok lain, fakta bahwa perusahaan-perusahaan AS menolak bisnis Rusia menunjukkan efek mengerikan bahwa gelombang baru sanksi terhadap Rusia yang diadopsi dalam 18 bulan terakhir adalah pada perdagangan teknologi AS-Rusia.

Sektor itu sangat rentan terhadap efek sanksi karena beberapa komponennya adalah “penggunaan ganda” – mereka dapat secara teori digunakan dalam sistem persenjataan – suatu wilayah yang sekarang berada di bawah pengawasan ketat di Washington.

Broadcom yang berbasis di San Jose, California (NASDAQ: AVGO ) telah mengatakan kepada Bulat, pembuat peralatan telekomunikasi Rusia, bahwa mereka tidak akan memasoknya dengan papan sirkuit cetak dengan mikroprosesor, seorang pejabat di kementerian perdagangan Rusia mengatakan kepada Reuters.

Dalam sebuah surat tertanggal November 2017 yang dilihat oleh Reuters, distributor Eropa Broadcom mengatakan bahwa perusahaan AS tidak dapat memenuhi pesanan yang ditempatkan oleh Bulat “dalam kaitannya dengan pembatasan ekspor pada bagian produsen,” kata pejabat kementerian itu.

Negosiasi untuk menyelesaikan masalah tahun ini gagal, kata pejabat itu, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Broadcom dan distributor, EBV Elektronik, tidak menanggapi permintaan untuk komentar. Bulat dan kementerian perdagangan menolak berkomentar.

Xilinx yang berbasis di San Jose (NASDAQ: XLNX ), pembuat perangkat yang digunakan untuk membangun sirkuit digital, telah memperkenalkan pembatasan ekspor pada beberapa produknya ke Rusia, kata Renat Yusupov, Wakil Presiden Kraftway, perusahaan Rusia yang mengembangkan telkom perangkat keras menggunakan komponen yang diimpor.

Dua eksekutif di dua perusahaan Rusia lainnya yang mengimpor komponen elektronik menegaskan bahwa Xilinx telah menghentikan pengiriman beberapa produknya. Mereka meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka tidak ingin komentar mereka mempengaruhi bisnis mereka.

“Produsen asing tidak berusaha menghentikan pengiriman ke Rusia, tetapi untuk menghindari penjualan kembali produk mereka ke berbagai produk nuklir atau persenjataan lainnya,” kata Yusupov.

Xilinx dan salah satu distributornya, Inline Group, tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Distributor kedua, Macro Group, mengatakan ada permintaan di Rusia untuk produk Xilinx, tetapi tidak mengatasi masalah apakah pasokan telah berhenti.

Perusahaan-perusahaan AS tidak menjelaskan mengapa mereka tidak memenuhi beberapa perintah, kata para eksekutif dan pejabat kementerian perdagangan.

Namun mereka mengatakan sudah jelas bagi mereka dari hubungan mereka dengan perusahaan-perusahaan AS dan distributor mereka, serta informasi yang tersedia secara publik tentang rezim sanksi ketat AS, bahwa sanksi adalah alasan utama.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *