Kabar Teknologi – Semua Jaringan Wifi Rentan Terhadap Peretasan

Protokol keamanan yang digunakan untuk melindungi sebagian besar koneksi wilfi telah rusak. Hal ini berpotensi mengungkap lalu lintas internet nirkabel ke penyadap dan serangan berbahaya, menurut periset yang menemukan kelemahannya.

Mathy Vanhoef, pakar keamanan di unversitas Belgia KU Leuven, menemukan kelemahan dalam protokol keamanan nirkabel WPA2, dan rincian kerusakan pada Senin (16/10) pagi waktu setempat.

“Penyerang dapat menggunakan teknik serangan baru ini untuk membaca informasi yang sebelumnya diasumsikan aman dienskripsi,”kata Vanhoef. “Ini bisa disalahgunakan untuk mencuri informasi seperti nomor kartu kredit, password, pesan chat, emain, foto dan sebagainya.

Vanhoef menekankan bahwa serangan tersebut bekerja melawan semua jaringan wifi yang dilindungi modern. Bergantung pada konfigurasi jaraingan, juga memungkinkan untuk menyuntikkan dan memanipulasi data. Misalnya penyrang mundkin bisa menyuntikkan ransomware atau malware lainnya ke dalam situs web.

Vanhoef mengatakan bahwa Kerentanan tersebut mempengaruhi sejumlah sistem operasi dan perangkat, termasuk Android, Linux, Apple, Windows, OpenBSD, MediaTEk, Linksys dan lainnya.

“Jika perangkat anda mendukung wifi, kemungkinan besar akan terpengaruh,”kata Vanhoef. “Secara umum, data atau informasi yang dikirimkan oleh korban dapat didekripsi. Selain itu, tergantung pada perangkat yang digunakan dan penyiapan jaringan, yang juga memungkinkan untuk mendeskripsi data yang dikirim ke korban (misalnya konten sebuah situs web).”

Para peneliti telah memberi kelemahan pada codename Krack, kependekan dari Jey Reinstallation Attack. Tim Kesiapan Darurat Komputer Amerika Serikat (CERT) telah mengeluarka peringatan pada hari Minggu (15/10) untuk menanggapi kerentanan tersebut.

“Dampak dari pemanfaatan kerentanan ini meliputi deskripsi, replay paket, pembajakan koneksi TCP, injeksi konten HTTP dan lainnya,” kata badan tersebut, yang merinci sejumlah serangan potensial. Ini menambahkan bahwa, karena kerentanan ada di dalam protokol itu sendiri, bukan perangkat atau perangkat lunak tertenut. Sebagian besar atau semua penerapan standar yang benar akan terpengaruh.

Perkembangannya penting karena protokol keamanan yang dikompromikan adalah yang paling aman digunakan secara umum untuk mengenkripsi koneksi wifi. Standar keamanan yang lebih tua telah rusak di masa lalu, namun pada saat itu penggantinya tersedia dan digunakan secara luas.

About The Author