Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Seorang Remaja Ditahan Setelah Menimbulkan Ancaman Nasional

Seorang remaja yang mengirim ribuan ancaman bom palsu ke sekolah-sekolah dan memicu ketakutan keamanan maskapai penerbangan Amerika telah dipenjara selama tiga tahun.

George Duke-Cohan, 19, memicu kepanikan nasional dan investigasi transatlantik dari kamar tidur rumahnya di Watford, Hertfordshire.

Dia mengaku bersalah di Luton Crown Court pada bulan September hingga tiga tuduhan membuat ancaman bom bohong.

Ini mengikuti penyelidikan oleh National Crime Agency (NCA).

Duke-Cohan, dari Mutchetts Close, menyebabkan kepanikan meluas di bulan Maret ketika dia mengirim email ke lebih dari 1.700 sekolah, akademi dan pembibitan di seluruh Inggris untuk memperingatkan tentang bahan peledak. Ratusan sekolah dievakuasi.

Dia ditangkap beberapa hari kemudian, tetapi pada bulan April, dia mengirim email tipuan lain ke sekolah-sekolah di AS dan Inggris.

Para penyelidik NCA, yang bekerja dengan FBI, juga menemukan bahwa sementara dengan jaminan untuk tipuan bom, Duke-Cohan telah membuat laporan palsu dari pesawat yang dibajak di AS.

Memenjarakannya, Hakim Richard Foster berkata: “Anda tahu persis apa yang Anda lakukan dan mengapa Anda melakukannya, dan Anda tahu betul malapetaka yang akan terjadi.

“Anda sedang bermain game untuk merasakan kesenangan sesuka Anda sendiri dengan pengetahuan penuh tentang konsekuensinya.

“Skala yang Anda lakukan sangat besar,” tambahnya.

Barrister pertahanannya mengatakan para ahli psikologi telah menggambarkan Duke-Cohen sebagai sangat tidak dewasa, tetapi jaksa mengatakan ia mendambakan perhatian dari para pengikutnya di media sosial.

Marc Horsfall, perwira senior investigasi dengan NCA, mengatakan Duke-Cohan memiliki beberapa teman sejati dan menghabiskan “banyak waktunya online”.

Dia tidak memiliki keyakinan sebelumnya dan tinggal bersama ibu dan saudara perempuannya, tetapi terkait dengan kelompok hacker cyber di Twitter yang menamakan dirinya Apophis Squad.

Pada Januari 2018, mahasiswa IT dikeluarkan dari West Herts College karena mengeluarkan ancaman bom.

Polisi sedang dalam proses mengatur perintah resolusi masyarakat untuk tindakannya ketika “peristiwa menyusul mereka” dua bulan kemudian, kata NCA.

Email hoax bom pertamanya didorong oleh perselisihan dengan pemilik VeltPvP, server berbasis AS yang memungkinkan pengguna untuk memainkan game Minecraft. Email memperingatkan seorang siswa telah memasuki sekolah dengan bom – dan meminta $ 5.000 untuk disimpan di akun VeltPvP.

Lebih dari 400 sekolah di Inggris dievakuasi sebelum email itu dipecat sebagai tipuan. Duke-Cohan ditangkap di rumah dalam dua hari dan laptop, tongkat USB dan ponselnya disita. Kumpulan email bualannya yang kedua tidak mengandung permintaan finansial.

Bom itu diklaim pipa yang tersembunyi di sekolah ‘tempat dan mobil akan didorong pada siswa di rumah-waktu.

Satu email yang dikirim ke Marlborough College di Wiltshire mengatakan: “Kami mengikuti jejak dua pahlawan kami yang tewas dalam penembakan Columbine High School.”

Jaksa Rebecca Austin mengatakan “jelas” bahwa Duke-Cohan menggunakan pengaruh serangan Columbine 1999 untuk menambahkan “keaslian”.

Dia ditangkap untuk kedua kalinya dan dibebaskan dengan jaminan dengan syarat bahwa dia tidak menggunakan perangkat elektronik.

Tetapi sementara itu, dengan jaminan, Duke-Cohan menyebut bandara San Francisco sebagai ayah dari seorang gadis di pesawat United Airlines UAL 949, mengklaim para pembajak telah mengambil alih penerbangan dari Heathrow ke San Francisco.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *