Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Sri Lanka Akan Cabut Larangan Media Sosial

Sri Lanka kemungkinan akan mencabut larangan jaringan media sosial minggu ini, kata seorang menteri pemerintah pada hari Selasa (13/3). Setelah  hampir selama sat minggu memblokir akses untuk mencegah penyebaran kekerasan komunal.

Sedikitnya dua orang tewas dalam bentrokan pada awal Maret ketika umat Buddha Sinhala, yang marah karena pembunuhan seorang sopir, menyerang masjid dan properti milik Muslim di distrik Kandy tengah, sebuah tujuan wisata yang populer.

Beberapa kekerasan dipicu oleh posting di Facebook (NASDAQ: FB ) yang mengancam lebih banyak serangan terhadap umat Islam, menurut pemerintah, yang pada tanggal 7 Maret mengurangi akses ke Facebook, Viber dan WhatsApp. Awalnya, larangan tersebut akan berlangsung selama tiga hari, namun pengguna mengatakan bahwa layanan tersebut tetap diblokir, menunjukkan bahwa dalam praktiknya larangan tersebut telah diperpanjang.

Harin Fernando, menteri telekomunikasi, mengatakan kepada wartawan bahwa pejabat perusahaan Facebook senior diperkirakan akan mengunjungi Sri Lanka pada hari Kamis dan pemerintah kemungkinan akan mencabut larangan akses Facebook dan Whatsapp.

“Begitu kita berdiskusi dengan pejabat Facebook pada hari Kamis, larangan tersebut kemungkinan akan dicabut pada hari Jumat,” katanya, menambahkan bahwa Facebook telah ‘lamban’ untuk mengatasi masalah pemerintah.

Pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa pihaknya akan mencabut larangan Viber dari tengah malam pada hari Selasa.

Ketegangan komunal telah meningkat selama tahun lalu dengan beberapa kelompok Buddhis garis keras yang menuduh Muslim memaksakan orang untuk masuk Islam dan merusak situs arkeologi arkeologi. Kelompok Muslim menyangkal tuduhan tersebut.

Fernando mengatakan pihak berwenang akan memantau secara ketat jaringan untuk pidato kebencian yang dapat merusak keserasian etnis. Dia mengatakan tanpa merinci bahwa dua lembaga yang dikelola negara akan langsung bekerja sama dengan perusahaan Facebook mengenai pemantauan tersebut.

Dia menambahkan bahwa pemerintah tidak dapat mengendalikan perkataan yang mendorong kebencian dan pesan palsu di Facebook oleh umat Buddha “ekstrim” dan Muslim dan hal itu telah menjadi ancaman besar bagi keamanan nasional.

“Kami telah melihat penghancuran karena pesan Facebook Kami meminta Facebook untuk membantu kami menghentikan perkataan yang mendorong kebencian dan masalah yang telah dibuat pesan tersebut,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, Facebook, yang memiliki WhatsApp, mengatakan bahwa undang-undang tersebut memiliki peraturan yang jelas mengenai ucapan kebencian dan hasutan terhadap kekerasan.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *