Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Thailand Meminta Perusahaan Teknologi Mendirikan Pusat Melawan Berita Palsu

Thailand mengusulkan agar perusahaan teknologi mendirikan pusat di masing-masing dari 10 negara Asia Tenggara untuk mengekang aliran “berita palsu” dan akun palsu, regulator telekomunikasi negara itu mengatakan pada hari Senin.

Pusat-pusat semacam itu juga akan berfungsi sebagai jalan pintas bagi pemerintah untuk menandai informasi yang salah dengan lebih mudah bagi penyedia layanan over-the-top (OTT) – layanan digital apa pun yang dilakukan melalui internet, termasuk media sosial – sehingga mereka dapat mematuhinya dengan menghapusnya lebih cepat , kata regulator Thailand.

“Thailand telah mengusulkan agar perusahaan OTT mendirikan pusat untuk memverifikasi berita,” kata Takorn Tantasith, sekretaris jenderal Komisi Penyiaran Nasional dan Telekomunikasi Thailand.

“Kami bertanya apakah mungkin perusahaan mengizinkan masing-masing negara untuk mengawasi pusat-pusat tersebut dan dengan demikian bekerja sama secara langsung dengan mereka,” kata Takorn setelah pertemuan dengan perusahaan teknologi sebelumnya pada Senin, menambahkan bahwa perusahaan harus membiayai seperti itu. operasi.

Usulan itu muncul ketika regulator telekomunikasi dari 10 anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) bertemu pekan ini di Bangkok dengan tujuan untuk membuat pedoman regional untuk mengatur platform OTT, termasuk kebijakan perpajakan.

Pertemuan dengan Takorn pada hari Senin dihadiri oleh raksasa teknologi termasuk Facebook (NASDAQ: FB ), operator aplikasi pesan Line Corp (NYSE: LN ), Amazon (NASDAQ: AMZN ) dan Netflix (NASDAQ: NFLX ), katanya.

Proposal itu akan dibahas lebih lanjut selama Dewan Regulator Telekomunikasi ASEAN (ATRC) minggu ini, tambahnya.

Takorn mengatakan “pusat koordinasi dan verifikasi” juga akan mendukung rencana menteri digital baru Thailand untuk memprioritaskan upaya berita anti-palsu dan mengatur berbagai jenis konten di situs web dan media sosial.

Menteri Digital Puttipong Punnakanta mengatakan dalam sebuah posting Facebook bulan lalu bahwa ia akan mendirikan “pusat berita palsu” untuk menghapus konten online dari pornografi anak-anak untuk menghina monarki negara itu, selain menangani “berita palsu” dan “akun palsu”. .

Dalam posting Facebook lainnya, Puttipong mengatakan dia “secara sukarela membersihkan konten yang merugikan Thailand. Media digital harus bersih”.

Pemerintah Asia Tenggara lainnya juga baru-baru ini melakukan upaya untuk lebih mengontrol konten online dan mengambil sikap keras terhadap informasi yang salah.

Singapura meloloskan RUU anti-palsu pada Mei, memaksa platform media online untuk memperbaiki atau menghapus konten yang pemerintah anggap salah.

Vietnam mengatakan undang-undang keamanan sibernya, yang disahkan tahun lalu dan melarang pengiriman informasi anti-pemerintah secara online, akan menjaga terhadap berita palsu.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *