Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – TikTok Sedang Menyelidiki Atas Penggunaan Data Anak

Aplikasi berbagi video TikTok sedang diselidiki di Inggris untuk bagaimana ia menangani data pribadi penggunanya yang masih muda, dan apakah itu memprioritaskan keselamatan anak-anak di jejaring sosialnya.

Elizabeth Denham, komisaris informasi, mengatakan kepada sebuah komite parlemen penyelidikan dimulai pada bulan Februari, diminta oleh multi juta dolar denda dari Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) untuk pelanggaran serupa.

“Kami melihat alat transparansi untuk anak-anak,” kata Denham pada hari Selasa. “Kami sedang melihat sistem pengiriman pesan, yang benar-benar terbuka, kami melihat jenis video yang dikumpulkan dan dibagikan oleh anak-anak secara online. Kami memang memiliki penyelidikan aktif terhadap TikTok sekarang, jadi perhatikan ruang ini. ”

Selain kekhawatiran umum tentang bagaimana data pribadi dikumpulkan, komisaris mengatakan ada kekhawatiran tentang bagaimana sistem pesan terbuka memungkinkan orang dewasa untuk mengirim pesan kepada anak.

Dia mengatakan perusahaan itu berpotensi melanggar peraturan perlindungan data umum (GDPR) yang “mengharuskan perusahaan untuk menyediakan layanan dan perlindungan yang berbeda untuk anak-anak”.

Pada bulan Februari, Bytedance, perusahaan China yang memiliki TikTok, didenda rekor ($ 5,7 juta) £ 4,2 juta karena secara ilegal mengumpulkan informasi pribadi dari anak-anak di bawah 13 tahun. FTC mengatakan perusahaan itu sebelumnya telah menyadari bahwa “persentase yang signifikan dari pengguna adalah lebih muda dari 13 “, usia di mana undang-undang AS mengamanatkan perlindungan data yang ketat,” dan menerima ribuan keluhan dari orang tua bahwa anak-anak mereka di bawah 13 tahun telah membuat akun Musical.ly “. Musical.ly adalah nama lama TikTok.

Meskipun demikian, ketua FTC, Joe Simons, mengatakan, “mereka masih gagal mencari persetujuan orang tua sebelum mengumpulkan nama, alamat email dan informasi pribadi lainnya dari pengguna di bawah usia 13”.

Bytedance, sebuah startup swasta yang berbasis di Beijing, memiliki penilaian $ 75 miliar, terutama didasarkan pada pertumbuhan luar biasa TikTok dan setara dengan Cina, Douyin. Aplikasi ini populer di kalangan remaja dan praremaja karena kombinasi musik dan humor berbasis meme.

Pada bulan April, Lil Nas X menemukan ketenaran semalam ketika lintasannya Old Town Road digunakan secara luas pada klip 15 detik di jejaring sosial. Antusiasme itu membawa artis ke puncak tangga lagu Billboard Hot 100 AS .

Perusahaan dapat didenda hingga € 20 juta (£ 17,9 juta), atau 4% dari pendapatan, mana yang lebih tinggi, karena melanggar GDPR . Sebagai perusahaan swasta, Bytedance tidak harus mengungkapkan pendapatan sehingga tidak diketahui seberapa tinggi denda tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, TikTok mengatakan: “ Kami bekerja sama dengan organisasi seperti ICO untuk memberikan informasi yang relevan tentang produk kami untuk mendukung pekerjaan mereka. Memastikan prinsip-prinsip perlindungan data ditegakkan sebagai prioritas utama untuk TikTok. “

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *