Kabar Teknologi – Tim Esports Fnatic Mengumpulkan dan $ 19 Juta untuk Ekspansi Besar-Besaran

Fnatic, pemilik tim esports global yang berbasis di London, telah mengumpulkan $ 19 juta dalam pendanaan baru dan merestrukturisasi kepemimpinannya ketika merencanakan ekspansi besar-besaran, kata perusahaan itu, Rabu.

Perusahaan ini berencana untuk memperluas di Asia dan Amerika Utara dan tumbuh dari jumlah karyawan 150 orang sekarang menjadi 1.000 orang dalam lima tahun ke depan, kata pendiri Sam Mathews kepada Reuters.

Ini akan menggunakan investasi untuk memperkuat timnya dengan program nutrisi dan psikologi baru, dan pelatih pelatihan fisik untuk pemain – pelajaran yang diambil Mathews dari tim bersepeda Inggris.

Ia juga berencana untuk meluncurkan lini baru peralatan audio, khususnya headset.

Esports – kompetisi video game profesional yang ditonton oleh banyak penggemar secara langsung dan online – telah ada selama lebih dari satu dekade tetapi telah menyaksikan pemirsa dan sponsor tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Ini juga menarik merek-merek besar yang ingin beriklan ke penggemar muda dan mensponsori tim dan bintang, termasuk Walt Disney (NYSE: DIS ) Co, Hershey Co dan Toyota Motor Corp.

Pendapatan esports global akan mencapai $ 1,1 miliar pada 2019, naik 27 persen sejak tahun lalu di tengah peningkatan iklan, sponsor, dan hak media untuk permainan video kompetitif, menurut perusahaan analisis permainan Newzoo.

Esports akan menjadi salah satu “olahraga paling berharga dalam 10 tahun mendatang,” kata Mathews.

Fnatic, salah satu tim tertua dan terbesar dalam esports global, telah memenangkan gelar-gelar besar di beberapa pertandingan, termasuk League of Legends dan Counter-Strike. Saat ini tim tim dalam 10 permainan yang berbeda dan juga menjual lini peralatan dan pakaian sendiri.

Mathews memulai Fnatic pada tahun 2004 dengan $ 40.000 dana keluarga dan bantuan dari ibunya, Anne.

Perusahaan ini sebelumnya mengumpulkan sekitar $ 7,5 juta dalam pembiayaan, termasuk dari Raptor Group Holdings, yang didirikan oleh manajer investasi Jim Pallotta, co-pemilik tim bola basket profesional Boston Celtics.

Pada 2015, Fnatic mengakuisisi pembuat peralatan game FUNC untuk memproduksi peralatannya sendiri, termasuk keyboard dan mouse, yang sekarang dijual di lebih dari 400 toko Best Buy di Amerika Serikat.

Putaran investasi baru ini dipimpin oleh pengusaha teknologi Lev Leviev dari LVL1 Group, yang juga bergabung dengan dewan, Fnatic mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Putaran investasi juga mencakup perusahaan modal ventura Inggris Beringea, perusahaan ekuitas swasta Hong Kong BlackPine, perusahaan investasi Unbound yang berbasis di London dan pemodal ventura Joi Ito, yang juga direktur MIT Media Lab.

Di bawah struktur kepemimpinan baru, Mathews akan menjadi kepala eksekutif. Nick Fry, mantan CEO tim balap motor Mercedes AMG Formula One, kembali ke Fnatic sebagai ketua, sementara Glen Calvert, pendiri perusahaan periklanan Affectv, ditunjuk sebagai chief operating officer.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *