Kabar Teknologi – Uber Menuntut New York City atas Pembatasan dan Lisensi

Uber Technologies (NYSE: UBER ) Inc menggugat New York City pada hari Jumat, berusaha untuk membatalkan peraturan baru yang membatasi berapa banyak waktu yang dapat dihabiskan oleh para pengemudi untuk menjelajahi jalanan di daerah sibuk Manhattan tanpa penumpang, dengan mengatakan hal itu mengancam akan merusak model berbagi perjalanan perusahaan.

Dalam pengajuan di pengadilan negara bagian New York di Manhattan, Uber juga berusaha untuk membatalkan peraturan yang melarang penerbitan izin baru untuk menyewa kendaraan hingga Agustus 2020.

Seth Stein, juru bicara Walikota Bill de Blasio, membela pembuatan peraturan oleh Komisi Taksi dan Limusin kota itu, dengan mengatakan itu akan melindungi warga New York “terhadap sebuah perusahaan yang berusaha untuk mendahulukan keuntungan.”

“Memperluas tutup pada penerbitan lisensi kendaraan baru (untuk disewa) untuk setidaknya tahun depan bersama-sama dengan topi pada penjelajahan tidak hanya legal, itu akan membawa bantuan yang diperlukan ke jalan-jalan padat dan pengemudi yang bekerja keras,” kata Stein.

Uber, yang berbasis di San Francisco, telah menuai kritik dari banyak kota bahwa kendaraannya meningkatkan kemacetan dan mengambil bisnis dari taksi dan layanan lainnya.

Di New York City, nilai “medali,” atau lisensi, yang diperlukan untuk mengoperasikan taksi telah jatuh dalam beberapa tahun terakhir karena layanan berbagi perjalanan seperti Uber dan Lyft (NASDAQ: LYFT ) semakin populer.

Uber menantang peraturan “topi jelajah” kota yang menetapkan batas 31% pada seberapa banyak pengemudi waktu yang menggunakan kendaraan berbasis aplikasi dapat mengemudi tanpa penumpang di Manhattan selatan dari 96th Street – berarti mereka harus memiliki tarif setidaknya 69% dari mengemudi waktu.

Tingkat jelajah New York adalah 41% pada 2018. Di bawah aturan baru, maksimum akan turun menjadi 36% pada Februari 2020 dan 31% enam bulan kemudian.

“Aturan itu akan mengancam kelayakan model berbagi perjalanan seperti yang ada saat ini, membahayakan manfaat model ini telah dibuat untuk pengendara dan pengemudi,” kata Uber. Dikatakan bahwa meskipun telah “secara publik dan vokal” mengurangi kemacetan di Manhattan, daya jelajah didasarkan pada ekonomi “cacat dan sewenang-wenang”.

Pendukung mengatakan daya jelajah dan batasan lisensi dapat membantu meringankan ikatan lalu lintas dan membebaskan jalan-jalan untuk pengendara sepeda, pejalan kaki dan angkutan umum.

Saham Uber ditutup turun $ 1,22, atau 3,6%, pada $ 32,60.

Kasusnya adalah ZEHN-NY LLC dkk. Kota New York Taxi dan Limousine Commission dkk, Mahkamah Agung Negara Bagian New York, Kabupaten New York.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *