Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Teknologi – Vietnam Meningkatkan Tekanan Terhadap Iklan YouTube

Vietnam telah meminta perusahaan untuk tidak beriklan di video yang diselenggarakan oleh YouTube Google yang berisi “propaganda anti-negara,” media pemerintah mengatakan pada hari Rabu, ketika negara Asia Tenggara meningkatkan tekanan pada raksasa teknologi global.

Terlepas dari reformasi ekonomi dan meningkatnya keterbukaan terhadap perubahan sosial, Partai Komunis yang berkuasa mempertahankan sensor media yang ketat di Vietnam dan tidak mentolerir perbedaan pendapat.

“Google (NASDAQ: GOOGL ) ditemukan mengelola kontennya secara longgar, memungkinkan pengguna untuk membeli iklan langsung dari YouTube dan Google tanpa keterlibatan agen iklan domestik,” kata Vietnam News Agency (VNA), merujuk pada pengumuman 7 Juni oleh Kementerian Informasi dan Komunikasi.

Kementerian itu mendaftarkan beberapa perusahaan asing, termasuk Samsung Electronics (KS: 005930 ), Huawei Technologies, Yamaha Motors dan aplikasi berbagi pakai Grab, yang ditemukan beriklan di video yang berisi “konten ilegal dan berbahaya,” tambahnya.

Kementerian informasi Vietnam telah mengidentifikasi sekitar 55.000 video YouTube yang dianggapnya “berbahaya”, atau melanggar hukum Vietnam, kata badan itu. Dari jumlah tersebut, 8.000 dihapus atas permintaan otoritas Vietnam.

“Dalam waktu dekat, pihak berwenang akan meminta YouTube untuk mengidentifikasi saluran Vietnam, dan hanya yang tersertifikasi yang akan dipertimbangkan untuk berbagi pendapatan iklan,” tambahnya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Undang-undang kontroversial tentang keamanan siber mulai berlaku pada bulan Januari yang mengharuskan perusahaan untuk mendirikan kantor di Vietnam dan menyimpan data di sana.

Perusahaan-perusahaan teknologi global dan kelompok-kelompok hak asasi manusia telah menentang undang-undang tersebut, dan beberapa pejabat perusahaan secara pribadi menyatakan keprihatinan bahwa hal itu akan memungkinkan pihak berwenang untuk lebih mudah menyita data pelanggan dan membuat karyawan Vietnam ditangkap.

Dalam beberapa bulan sebelum pengenalan hukum, Facebook (NASDAQ: FB ) meningkatkan pembatasan konten hingga lebih dari 500% di Vietnam, kata raksasa media sosial itu bulan lalu.

Pada Januari, beberapa hari setelah undang-undang baru berlaku, Vietnam mengatakan Facebook telah melanggarnya dengan membiarkan pengguna memposting komentar anti-pemerintah.

Kementerian Informasi Vietnam telah meminta bisnis untuk “secara aktif meninjau” iklan mereka di media sosial, kata VNA.

“Kementerian (informasi) akan bekerja dengan Bank Negara Vietnam dan lembaga-lembaga terkait untuk mengelola aliran pendapatan iklan di YouTube dan Google,” katanya.

Reuters tidak dapat segera menghubungi juru bicara Google untuk meminta komentar.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *