Kabar Teknologi – Youtube Perkenalkan Layanan Streaming Musik Baru

YouTube meluncurkan layanan streaming musik, menawarkan video dan trek audio, dalam upaya untuk bersaing dengan orang-orang seperti Spotify dan Apple Music. YouTube Music akan menggabungkan jutaan lagu “resmi” dengan katalog langka dan remix yang besar yang diunggah oleh pengguna YouTube.

Seperti Spotify, ia akan menawarkan aplikasi gratis yang didanai iklan, di samping langganan premium dengan biaya $ 9,99 per bulan. Ini akan diluncurkan di lima negara, termasuk AS dan Meksiko, pada 22 Mei.

Perusahaan milik Google mengatakan YouTube Music akan datang ke Eropa “segera”.

Manajer produk YouTube Music, Elias Roman, mengatakan: “Masa-masa lompatan bolak-balik antara beberapa aplikasi musik dan YouTube sudah berakhir. Apakah Anda ingin mendengarkan, menonton atau menemukan, semuanya ada di sini.”

Dalam posting blog , ia menambahkan bahwa layanan itu akan menawarkan campuran “lagu resmi, album, ribuan daftar putar dan radio artis ditambah katalog remix YouTube yang luar biasa, pertunjukan langsung, sampul dan video musik yang tidak dapat Anda temukan di tempat lain” .

Dia berjanji bahwa aplikasi baru itu akan menawarkan daftar putar yang dipersonalisasi berdasarkan riwayat streaming pengguna, seperti Spotify’s Discover Weekly.

Dipahami bahwa YouTube Music pada akhirnya akan menggantikan Google Play Music, yang merupakan penawaran streaming saat ini.

Pelanggan Google Play Music yang ada akan mendapatkan paket YouTube Music yang dilemparkan ke langganan mereka secara gratis, sementara Roman meyakinkan pengguna bahwa daftar putar, pembelian, dan unggahan mereka akan tetap utuh setelah Google Play dihapus secara bertahap.

YouTube sudah menjadi platform paling populer untuk streaming musik di dunia (tidak termasuk China) – terhitung 46% dari semua yang mendengarkan.

Meskipun situs menarik lebih dari satu miliar penggemar musik setiap bulan, telah berulang kali diserang oleh industri musik karena memungkinkan pengguna mengunggah video yang melanggar hak cipta, dan karena gagal membayar artis dengan benar.

Layanan baru ini merupakan bukti adanya persesuaian antara Google dan industri musik, dan kesepakatan lisensi baru dinegosiasikan tahun lalu.

Meskipun lebih dari satu miliar orang melakukan streaming musik di YouTube setiap bulan, perusahaan milik Google tertinggal di belakang pesaingnya ketika datang ke langganan berbayar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *