Kisah Misteri – Muncul Dari Peti Mati: Vampir Di Antara Kita

Kisah Misteri – Mereka berkeliaran di jalan-jalan kita dan cenderung tampak sakit. Orang yang menggambarkan diri mereka dalam kehidupan nyata sebagai vampir telah menemukan cara untuk hidup tenang di antara kita.

“Aku tidak akan khawatir menghabiskan tidur malamku karena saya pikir saya adalah vampir,” kata Kiera, seorang perawat yang terdaftar di sebuah rumah sakit di Atlanta. Dia tidak ingin diidentifikasi dengan nama aslinya.

Di seluruh negeri dan di seluruh dunia, sebuah subkultur tersembunyi yang menyatakan bahwa mereka adalah vampir yang nyata. Mereka mengklaim memiliki “kebocoran energi,” yang membuat mereka merasa sakit dan lesu. Untuk mengimbangi ketidakseimbangan energi, mereka mengatakan bahwa mereka makan energi orang lain atau darah.

“Saya mencoba untuk menjadi sangat etis tentang apa yang saya lakukan, saya makan sebagian besar di keramaian, sehingga tidak menyebabkan kerusakan.,” Kata Kiera, anggota pendiri dari Aliansi Vampire Atlanta.

Kiera menganggap dirinya vampire “paranormal”. Vampir lain yang dikenal sebagai “sanguinarians” atau “peminum- darah ” mengklaim mendapatkan makanan mereka pada donor darah suka rela. Kiera mengatakan ia telah mencoba ini sebelumnya.

“Saya telah menggigit orang-orang dan menkmatinya, tetapi saya tidak mencari donor darah untuk mengumpulkan darah untuk diminum,” katanya.

Dokter mengingatkan bahwa menelan atau menyumbangkan darah tanpa peralatan medis yang tepat adalah sangat berbahaya, karena menempatkan peserta pada risiko penyakit menular seperti HIV dan hepatitis.

Dalam fiksi dari novel klasik, “Dracula” atau vampir digambarkan sebagai predator abadi dengan kekuatan supernatural. Ketika mereka memakan darah manusia, mereka berarti membunuh.

Vampir saat ini dijelaskan tidak abadi atau memiliki kekuatan super. Dan mereka mengatakan mereka tidak memangsa orang asing. Mereka memiliki donor yang tersedia, yang sering adalah teman atau kekasih.

“Beberapa orang misfits dan berapa orang hanya orang-orang kreatif yang tidak merasa mereka cocok dengan masyarakat normal,” kata Katherine Ramsland, profesor Psikologi Forensik di Universitas DeSales dan penulis “The Science of Vampires,” yang menghabiskan dua tahun menyamar menyelidiki subkultur vampir. “Beberapa orang menemukan vampir adalah sosok yang sangat memberdayakan, dan mereka ingin mengidentifikasi dengan itu.”

Orang-orang yang mengidentifikasi sebagai vampir sering bertemu di klub bawah tanah, tetapi “mereka di semua tempat,” kata Ramsland.

“Saya bertemu dengan orang-orang yang berada di profesi, seperti pengacara, pialang saham, perhiasan, model fashion,” tambahnya.

Menjadi vampir untuk Kiera bukanlah pilihan, dia yakin itu diturunkan secara genetik.

Banyak yang mengatakan bersikap jujur tentang alam mereka “vampir” bisa menjadi tindakan penyeimbangan yang rumit.

“Keluarga saya dan saya memiliki aturan ‘jangan tanya jangan katakan’ sebab orang lain tidak benar-benar ingin tahu. Dan aku tidak keberatan dengan hal itu,” kata seorang penulis lepas dan ibu dari dua orang yang menyebut dirinya Sylvere. Dia tinggal di jalan yang tenang di Kansas City dan mengatakan dia tidak benar-benar mendiskusikan vampir nya dengan 8-tahun anaknya, setidaknya, belum.

 

 

Kisah Misteri

 

About The Author

Reply