Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Bank Sentral India Mempertimbangkan Menghubungkan Beberapa Pinjaman Bank Baru dengan Tingkat Kebijakan

Reserve Bank of India sedang mencari cara agar bank-bank menghubungkan beberapa pinjaman baru dengan suku bunga kebijakan utama atau tolok ukur eksternal lainnya, Gubernur Shaktikanta Das mengatakan pada hari Senin, ketika ia mendorong mereka untuk memotong suku bunga lebih cepat untuk merangsang ekonomi yang lesu. .

Sejak Februari, RBI telah memangkas suku bunga repo sebesar 110 basis poin (bps), tetapi sebagian besar bank India – yang bergantung pada mekanisme penetapan tingkat buram, belum mendekati yang mengikuti.

The State Bank of India (SBI) (NS: SBI ), pemberi pinjaman dengan aset terbesar, telah memotong suku bunga pinjaman acuan sebesar 30 bps.

Bank-bank komersial mengutip suku bunga deposito yang tinggi karena ketidakmampuan mereka untuk memotong pinjaman. Pengurangan marjinal membatasi seberapa banyak peminjam mendapat manfaat dari pemotongan repo.

“Hari ini, ekonomi membutuhkan sejumlah dorongan tidak hanya dari kebijakan moneter tetapi juga dari transmisi,” kata Das. “Saya pikir sudah tiba saatnya untuk meresmikan keterkaitan pinjaman baru ini dengan tolok ukur eksternal seperti tingkat repo.”

“Kami telah menjaga patokan eksternal dalam penundaan sebelumnya karena kami ingin melihat bagaimana pasar berkembang,” kata gubernur dalam konferensi perbankan di Mumbai.

SBI, pemberi pinjaman terbesar berdasarkan aset, awal tahun ini mengaitkan tabungan bank simpanan dan pinjaman jangka pendeknya dengan suku bunga repo, menjadi bank India pertama yang melakukannya.

“Saya berharap lebih banyak inisiatif dan proses ini menjadi lebih cepat,” kata Das, menambahkan bahwa RBI telah dalam pembicaraan dengan bank untuk memastikan penyesuaian tingkat yang lebih cepat dan lebih besar.

Das juga mengatakan bank sentral sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan pembiayaan perumahan non-bank (NBFC) untuk memastikan bahwa tidak ada yang runtuh di tengah krisis utang di sektor yang berkontribusi terhadap perlambatan ekonomi yang lebih luas.

RBI memonitor secara ketat 50 NBFC terbesar dan perusahaan pembiayaan perumahan, termasuk kecukupan modal, stabilitas, dan arus kas, kata Das.

Runtuhnya Infrastruktur Leasing & Jasa Keuangan (IL&FS) akhir tahun lalu menciptakan ketakutan menular yang melanda banyak NBFC India lainnya dan menghambat pertumbuhan kredit, yang telah sangat menyengat sektor otomotif dan real estat.

Namun, Das mengatakan saat ini tidak ada proposal untuk penilaian kualitas aset untuk NBFC.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *