Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – Bank Sentral Indonesia Kemungkinan Akan Menurunkan Suku Bunga

Bank sentral Indonesia diperkirakan akan memangkas suku bunga acuan pada hari Kamis, untuk pertemuan ketiga berturut-turut, untuk mendukung pertumbuhan, sebagian kecil ekonom memperkirakan dalam jajak pendapat Reuters.

Dari 21 ekonom yang disurvei dalam seminggu terakhir, 13 memperkirakan Bank Indonesia (BI) akan memangkas 7 hari tingkat pembelian kembali terbalik sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 5,25% minggu ini, menjadikan total pelonggaran tahun ini menjadi 75 bps.

Delapan ekonom lainnya mengharapkan bank sentral untuk berdiri tegak.

Pertemuan kebijakan BI akan menyimpulkan beberapa jam setelah Federal Reserve AS bertemu, di mana ia diperkirakan akan menurunkan suku bunga lagi, setelah pelonggaran minggu lalu oleh Bank Sentral Eropa. Bank of Japan juga dapat melonggarkan kebijakan pada pertemuan pada hari Kamis.

“Sederhananya, semua tanda menyerukan pemotongan,” Joseph Incalcaterra, seorang ekonom HSBC mengatakan dalam sebuah catatan berjudul “Bank Indonesia Watch: Masih ada ruang untuk memuat” minggu lalu.

Dia mengutip peningkatan sentimen investor untuk aset berisiko, rupiah yang saat itu lebih kuat, pertumbuhan domestik yang lemah dan momentum reformasi pemerintah sebagai alasan untuk pemotongan lain.

Analis memperkirakan pemotongan Juli adalah awal dari siklus pelonggaran untuk melepaskan pengetatan bank sentral pada 2018.

BI adalah salah satu bank sentral pasar berkembang paling agresif tahun lalu ketika menaikkan suku bunga sebesar 175 bps untuk menghentikan arus keluar modal terkait pengetatan moneter AS dan perang dagang AS-Cina yang telah menekan rupiah.

Tahun ini, bank sentral dan pejabat pemerintah telah menyatakan keprihatinan tentang perlambatan ekonomi global, mengatakan kebijakan harus ditujukan untuk mendukung ekspansi PDB Indonesia.

Pada pertemuan Agustus, Gubernur Perry Warjiyo mengisyaratkan kesediaan bank sentral untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut dengan mengatakan pemotongan akan diikuti oleh “campuran kebijakan akomodatif”.

Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo mengatakan kepada wartawan awal bulan ini, ekonomi terbesar di Asia Tenggara dapat tumbuh hanya 5% tahun ini, di bawah perkiraan sebelumnya sebesar 5,1%.

Namun, faktor kunci untuk keputusan Kamis adalah stabilitas rupiah, banyak ekonom mengatakan, dan mata uang telah kehilangan pijakan minggu ini, melemah 1,4% sejak puncak sebelumnya di 13.900 per dolar pada 13 September.

Nomura, yang memperkirakan BI akan tetap ditahan, mengatakan penekanan bank sentral pada bauran kebijakan “menunjukkan bahwa ia dapat mempertimbangkan opsi seperti langkah-langkah makroprudensial daripada mengurangi tingkat kebijakan lebih lanjut” minggu ini.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *