Kabar Ekonomi – Boeing Katakan Akan Menghentikan Produksi 737 Max

Boeing mengatakan dapat menghentikan produksi 737 Max jet pada hari Rabu karena melaporkan kerugian terbesar triwulanan perusahaan setelah dua kecelakaan fatal yang melibatkan pesawat.

Perusahaan kehilangan $ 2,9 miliar dalam tiga bulan hingga akhir Juni, dibandingkan dengan laba $ 2,2 miliar untuk periode yang sama tahun lalu. Penjualan turun 35% menjadi $ 15,8 miliar. Kepala eksekutif Dennis Muilenburg mengatakan produksi pesawat bisa diperlambat atau dihentikan jika regulator tidak bergerak untuk mencabut larangan di pesawat.

737 Max adalah pesawat terlaris Boeing sampai armada itu mendarat di seluruh dunia pada bulan Maret setelah kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia. Pada bulan Januari eksekutif Boeing mengatakan Max adalah pesawat penjualan tercepat dalam sejarahnya dan perusahaan diharapkan untuk mengirimkan antara 895 dan 905 pesawat tahun ini.

Sekarang ini telah menjadi pesawat paling mahal dalam sejarah Boeing.

Boeing telah memperkirakan bahwa Max akan terbang lagi pada akhir tahun ini, tetapi bulan ini Wall Street Journal melaporkan bahwa pejabat pemerintah dan industri percaya bahwa tanggal kembali Januari 2020 lebih mungkin.

Pada panggilan dengan analis Muilenburg mengatakan perusahaan mungkin harus mempertimbangkan memperlambat atau menghentikan produksi jika ada penundaan lebih lanjut dalam mengembalikan pesawat ke langit.

Boeing masih memproduksi 42 dari 737 jetnya sebulan dan berencana untuk menaikkan tarif itu menjadi 57 tahun depan. Tetapi jika ada kemunduran lebih lanjut, Muilenberg mengatakan: “Kita mungkin perlu mempertimbangkan kemungkinan penurunan suku bunga lebih lanjut atau opsi lain termasuk penghentian sementara produksi Max.”

Muilenberg menambahkan bahwa Boeing diharapkan untuk menyerahkan “paket sertifikasi final” kepada Administrasi Penerbangan Federal, regulator AS, pada bulan September.

Pekan lalu Boeing mengatakan akan membutuhkan biaya $ 5,6 miliar untuk menutup kompensasi potensial kepada pelanggan. Perusahaan juga memperkirakan biaya pembuatan 737 naik $ 2,7 miliar karena penurunan produksi. Dana $ 100juta dibentuk untuk memberikan kompensasi kepada keluarga dan masyarakat yang terkena dampak kecelakaan.

“Ini adalah momen yang menentukan bagi Boeing dan kami tetap fokus pada nilai-nilai keselamatan, kualitas, dan integritas kami yang abadi dalam semua yang kami lakukan, saat kami berupaya mengembalikan 737 Max dengan aman ke layanan,” kata Muilenburg, dalam sebuah pernyataan.

“Selama masa-masa yang penuh tantangan ini, tim-tim di perusahaan kami terus berkinerja pada tingkat tinggi sambil memenuhi komitmen dan menangkap peluang baru yang didorong oleh fundamental jangka panjang yang kuat.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *