Kabar Ekonomi – Dana AS Castlelake untuk Beli Pesawat dari AirAsia

Perusahaan investasi swasta AS Castlelake LP telah mencapai kesepakatan untuk membeli portofolio sekitar 30 pesawat terbang sempit dari AirAsia Group Bhd (AIRA.KL). Pembelian itu dengan harga total sekitar $ 800 juta, orang yang akrab dengan transaksi tersebut mengatakan. Kesepakatan itu menggarisbawahi kuatnya minat dana untuk berinvestasi di sektor penyewaan pesawat global, yang diuntungkan dari meningkatnya permintaan di belakang kenaikan dalam pengangkut biaya rendah dan lalu lintas penumpang.

Untuk AirAsia, kesepakatan itu menandai langkah lain untuk memonetisasi asetnya sebagai maskapai anggaran terbesar di Asia yang berupaya mengubah dirinya menjadi perusahaan yang fokus pada cahaya aset dan fokus pada digital. Maskapai ini menguangkan sektor penyewaan yang sedang booming setelah memesan ratusan pesawat Airbus SE (AIR.PA) dengan harga murah dalam beberapa tahun terakhir untuk menjadi salah satu pelanggan terbesar Airbus.

Castlelake, sebuah dana global yang berfokus pada investasi alternatif, telah meningkatkan eksposurnya terhadap aset penerbangan. Pada Juni tahun lalu, ia mengumpulkan $ 1 miliar dari investor termasuk kantor keluarga, dana kekayaan negara, dana abadi dan dana pensiun.

“Castlelake tumbuh dengan cepat dan mencari untuk membeli aset penerbangan,” kata salah satu dari orang-orang. “Ini adalah salah satu transaksi terbesar mereka di Asia dengan satu maskapai penerbangan.”

Castlelake meraih kesepakatan dari AirAsia Malaysia setelah menyingkirkan penyewa, dana, dan unit penyewaan dari bank-bank besar China dalam kesepakatan yang diperebutkan secara ketat, kata orang-orang, yang tidak ingin diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang transaksi tersebut. Castlelake dan AirAsia diharapkan untuk menutup kesepakatan dalam beberapa minggu ke depan, kata orang-orang. Castlelake dan AirAsia menolak berkomentar.

Awal tahun ini, AirAsia setuju untuk menjual sebagian dari portofolio sewa pesawatnya dalam sebuah kesepakatan yang terhuyung-huyung sebesar $ 1,2 milyar untuk perusahaan yang dikelola oleh BBAM Ltd, salah satu manajer portofolio pesawat terbesar dunia. Castlelake membeli pesawat yang lebih tua yang berada di bawah sewa maskapai penerbangan AirAsia, kata orang-orang itu. Anak perusahaan penyewaan AirAsia, Asia Aviation Capital, mengelola pesawat AirAsia.

“Ini adalah sektor yang akan datang untuk para manajer aset. Mereka melihat peluang untuk membeli pesawat yang lebih tua dan menjualnya begitu sewa berakhir, ”kata orang lain yang akrab dengan transaksi tersebut.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *