Kabar Ekonomi – Defisit Perdagangan AS Meningkat Dekati Rekor Tingginya Enam Tahun

Defisit perdagangan AS meningkat lebih dari yang diperkirakan pada bulan November. Karena impor barang melonjak ke rekor tertinggi di tengah kuatnya permintaan domestik, sehingga kemungkinan perdagangan akan mengurangi pertumbuhan ekonomi pada kuartal keempat.

Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Jumat (5/1) bahwa kesenjangan perdagangan melebar 3,2 persen menjadi $ 50,5 miliar. Itu adalah level tertinggi sejak Januari 2012 dan mengikuti penurunan 48,9 miliar yang direvisi naik di bulan Oktober.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan defisit perdagangan meningkat menjadi $ 49,5 miliar pada November setelah defisit $ 48,7 miliar yang dilaporkan sebelumnya terjadi pada bulan sebelumnya. Bagian dari kenaikan defisit perdagangan di bulan November mencerminkan kenaikan harga. Jika disesuaikan dengan inflasi, defisit perdagangan naik menjadi $ 66,7 miliar dari $ 65,6 miliar di bulan Oktober. Defisit perdagangan riil yang disebut untuk Oktober dan November berada di atas rata-rata kuartal ketiga sebesar $ 62,0 miliar.

Itu menunjukkan bahwa perdagangan mungkin akan mengurangi produk domestik bruto pada kuartal Oktober-Desember. Defisit perdagangan yang kronis telah menarik perhatian Presiden Republik Donald Trump, yang telah menyalahkannya karena kehilangan besar pekerjaan manufaktur AS serta pertumbuhan ekonomi moderat.

Pemerintah melaporkan bulan lalu bahwa perdagangan menyumbang 0,36 persen pada laju pertumbuhan tahunan sebesar 3,2 persen pada kuartal ketiga. Administrasi Trump percaya bahwa defisit perdagangan yang lebih kecil, bersama dengan pemotongan pajak yang dalam, dapat mendorong pertumbuhan ekonomi tahunan menjadi 3 persen secara berkelanjutan.

Impor barang melonjak ke rekor tertinggi $ 204,0 miliar di bulan November. Impor barang modal tercatat tertinggi. Impor barang konsumsi naik ke tingkat tertinggi sejak Maret 2015. Pertumbuhan impor yang kuat didorong oleh permintaan konsumen yang kuat.

Tagihan impor dari negara tersebut juga mendapatkan dorongan oleh impor pasokan industri dan bahan, yang merupakan yang tertinggi sejak bulan Januari tahun 2015 silam. Impor dari China tidak mengalami perubahan pada bulan November kemarin. Ekspor barang menunjukkan peningkatan sebesar 2,3 persen menjadi $ 200,2 miliar di bulan November, yang merupakan rekor tertinggi. Ada peningkatan yang kuat dalam ekspor pasokan industri, minyak bumi dan barang modal.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *