Kabar Ekonomi – Donald Trump Puji Reformasi Pajak

Presiden AS Donald Trump memuji reformasi perpajakan setelah mendapat persetujuan akhir oleh Kongres, meski mendapat kritik keras oleh Demokrat. “Kami membuat Amerika hebat lagi,” kata Trump yang merasa gembira.

Dia diharapkan untuk menandatangani pencapaian legislatif pertamanya – penulisan ulang terbesar kode pajak AS dalam satu generasi – dalam beberapa hari mendatang. RUU tersebut memotong pajak untuk korporasi dan orang kaya, sambil menawarkan bantuan sementara yang campur aduk kepada orang-orang yang bekerja.

Demokrat telah melabeli undang-undang pajak Republik “pemerintah untuk dijual”, dengan Senator Elizabeth Warren yang menonjol menggambarkannya sebagai “pencurian”. Hosting pemimpin Partai Republik di Gedung Putih, Presiden Trump berkata: “Ini memang akan menjadi hari yang sangat besar ketika orang melihat ke belakang ke negara kita.”

Dia mengucapkan terima kasih kepada para pemimpin kongres karena mendorong melalui apa yang dia sebut “potongan pajak terbesar dalam sejarah negara kita”. Pembicara Republikan House Paul Ryan memuji “kepemimpinan presiden” Presiden Trump yang indah untuk kesuksesan RUU tersebut.

Sebelumnya, dalam sebuah pernyataan, Trump berkata, “Saya berjanji kepada orang-orang Amerika sebuah potongan pajak yang besar dan indah untuk Natal. Dengan berlalunya undang-undang ini, itulah yang mereka dapatkan.”

Karena kesalahan prosedural, RUU tersebut harus dipilih untuk kedua kalinya di Dewan Perwakilan Rakyat yang didominasi oleh Republik. Ini melewati 224 suara menjadi 201 pada Rabu siang. Demokrat mengatakan bahwa kesalahan tersebut disebabkan oleh orang-orang Republik yang terburu-buru merombak sistem pajak sejak 1986 hingga Kongres.

Dalam proses yang sering tertutup, tidak ada persidangan publik yang diadakan dan beberapa amandemen terakhir yang didorong oleh pelobi yang dipangkas dalam versi final. Tagihan yang tidak populer kemungkinan akan menjadi isu utama dalam pemilihan kongres jangka menengah tahun depan.

Lima puluh dua persen orang dewasa mengatakan bahwa mereka menentang rencana pajak tersebut, sementara hanya 27% yang mendukungnya, menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos. Analis non-partisan mengatakan bahwa penerima manfaat terbesar dari paket tersebut adalah perusahaan multinasional super-kaya dan industri properti komersial.

Dalam waktu dekat, rencananya akan melihat sebagian besar pembayar pajak memiliki tagihan pajak yang lebih rendah, namun pemotongan tersebut akan berakhir pada tahun 2025.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *